Jump to content

Search the Community

Showing results for tags 'tokopedia'.

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • CLINIC NGOBAS
    • Coronavirus
    • MEDIC & ALTERNATIF
    • OLGA
  • NGOBAS ANSWERS
    • General Question
  • YOUTH MEDIA
    • Youth News
    • Anonymous Youth
  • CAFE NGOBAS
    • LOKER KORAN
    • MOTIVI
    • SAY HELLO TO NGOBAS
  • Ngocol
    • Ngocol Video
  • DEDEMIT (Dedengkot Dedengkot Melek IT)
    • COMPUTER SECURITY
    • GRAPHIC DESIGN
    • HARDWARE
    • MALWARE
    • NETWORKING
    • OPERATING SYSTEM
    • PROGRAMMING
    • SEMBERIT
    • SOFTWARE
    • WEBSITE
  • HOBBY
    • ANIME
    • ELECTRONIC AND GADGET
    • FOOKING
    • GAMING
    • MOVIE
    • MUSIC
    • OTONG
    • PHOTOGRAPHY
    • SAINS
  • Ngobas Bikers Club (NBC)
    • ABOUT Ngobas Bikers Club
    • NEWS
  • NGOBAR
    • BUSINESS
    • FINANCE
    • No-GOSSIP
    • INAGURASI
    • JOKE & JILL (Joke and Jahill)
    • LIFE STYLE
    • MISTIK
    • POLITIC
    • RELIGI
  • POS KAMPLING
    • REST AREA
    • ABOUT NgobasTV
    • EVENT
    • WESER
    • LAPOR KOMANDAN

Categories

  • News Topic
  • Event
    • Event Documentation
  • Officer

Categories

  • Files
    • Website
    • Smartphone
  • Games
  • E-Book

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


Website


Twitter


Facebook


VKontakte


Instagram


Youtube


Skype


Yahoo


AIM


MSN


ICQ


Jabber


BBM


Line


Interest

Found 4 results

  1. Akhir pekan ini, seorang peretas membocorkan data puluhan juta pengguna yang terdaftar di Tokopedia, toko daring terbesar di Indonesia. Informasi ini pertama dibeberkan oleh @underthebreach, sebuah akun pemantau kebocoran data global. Dalam tangkapan layar percakapan dari salah satu forum peretas di dark web, diketahui bahwa data tersebut diperoleh pada Maret 2020 dan mengandung informasi pribadi setidaknya 15 juta pengguna. Angka ini sendiri masih belum saklek. Penelusuran dari lembaga ELSAM mendapati bahwa kebocoran dipastikan terjadi atas setidaknya 12.115.583 akun Tokopedia. Sehari kemudian, @underthebreach menyampaikan kabar mengkhawatirkan. Peretas tersebut rupanya memegang data sedikitnya 91 juta pengguna Tokopedia, dan ingin memperjualbelikannya melalui dark web. Penelusuran dari situs teknologi ZDNet mendapati bahwa berkas tersebut berupa database dump PostgreSQL, dan berisi informasi seperti nama lengkap pengguna, surel, nomor telepon, tanggal lahir, informasi profil Tokopedia, dan kata sandi akun yang telah di-hash. Perkara terakhir inilah yang mendorong sang peretas membagikan data tersebut ke forum. Seperti diterangkan Liputan 6, hash adalah fungsi yang digunakan untuk mengamankan basis data seperti nama pengguna dan kata sandi. Semisal suatu akun punya kata sandi “Asumsi”, melalui algoritma hash kata sandi tersebut dikonversi menjadi “3!308f??8”. Sederhananya, hash adalah kata sandi untuk kata sandi. Bila seseorang memiliki akses atau berhasil membobol hash tersebut, kata sandi sesungguhnya bakal dibeberkan. Sejauh ini, sang peretas mengaku belum berhasil menemukan hash untuk membobol puluhan juta akun Tokopedia tersebut. Oleh karena itulah ia membagikannya ke forum, dengan harapan peretas lain akan berhasil melanjutkan pekerjaannya. Nuraini Razak, VP of Corporate Communications Tokopedia, membenarkan bahwa telah terjadi upaya pencurian data terhadap pengguna Tokopedia. "Namun Tokopedia memastikan, informasi penting pengguna, seperti kata sandi, tetap berhasil terlindungi," tuturnya. Nuraini pun menyatakan bahwa Tokopedia “tengah melakukan penyelidikan lebih lanjut” terhadap dugaan peretasan tersebut. Adapun menurut ZDNet, kata sandi yang telah di-hash diamankan dengan algoritma hashing SHA2-384. Algoritma tersebut dikenal “aman, tetapi tidak mustahil dijebol.” Meskipun kata sandi pengguna aman — untuk sementara waktu — bukan berarti puluhan juta pengguna Tokopedia yang terdampak dapat langsung menghela napas lega. Data sensitif berupa nama lengkap, nomor telepon, tanggal lahir, jenis kelamin, dan akun email sudah keburu bocor dan diperjualbelikan secara bebas.. Seorang pengguna Twitter asal Indonesia bernama @ronaldips bahkan dapat membeli sebagian file yang diperdagangkan sang peretas untuk harga 10 Euro. Konsultan dan peneliti keamanan siber Teguh Aprianto menyatakan bahwa data pengguna tersebut kini dijual bebas di Empire Market dengan harga lima ribu dollar US, atau sekitar Rp 74 juta. Menurut pengamat keamanan siber Alfons Tanujaya, hal ini membuat puluhan juta pengguna Tokopedia yang terdampak rentan terhadap penipuan dan phishing — teknik yang memancing pengguna untuk memberikan data pribadi mereka secara tak sadar ke situs palsu. Bila pengguna “terpancing” ke situs phishing, mereka dapat tak sengaja menyerahkan kata sandi mereka. Walhasil, data mereka bakal sepenuhnya di tangan peretas. Persoalan lain adalah Tokopedia dinilai lamban memberitahu publik bahwa terjadi kebocoran terhadap data mereka. “Tokopedia belum mengakui, mereka baru bilang ada “upaya” peretasan,” kritik Lintang Setianti, peneliti ELSAM. “Padahal datanya sudah tersebar luas di Dark Web. Kalau kamu periksa melalui situs yang bisa mengecek apakah surelmu dibobol seperti haveibeenpwned.com, kamu bisa tahu bahwa surel banyak orang sudah diretas.” Lebih penting lagi, penelusuran ELSAM mendapati bahwa data tersebut bocor selambat-lambatnya pada 17 April 2020. Ketika terjadi kegagalan perlindungan data pribadi, Tokopedia seharusnya wajib memberitahukan penggunanya yang terdampak. Hal ini diatur dalam Pasal 14 ayat (5) PP No. 71/2019 tentang Penyelenggaraan Sistem dan Transaksi Elektronik, yang menyebutkan: “Jika terjadi kegagalan dalam perlindungan terhadap Data Pribadi yang dikelolanya, Penyelenggara Sistem Elektronik wajib memberitahukan secara tertulis kepada pemilik Data Pribadi tersebut.” Mengacu pada Pasal 28 Permenkominfo No. 20/2016 tentang Perlindungan Data Pribadi Dalam Sistem Elektronik, pemberitahuan tertulis ini memang dapat dilakukan paling lambat 14 hari sejak terjadinya insiden. Namun, tenggat waktu 14 hari telah lewat. Bagi Lintang, seharusnya informasi terkait kebocoran data dan tips menanggulanginya datang dari Tokopedia secara langsung--bukan dari Under the Breach atau pakar digital di media sosial. Tokopedia bukan raksasa daring pertama yang dijegal insiden kebocoran data. Maret 2019, Bukalapak disorot setelah 13 juta data penggunanya disasar oleh peretas. Dalam insiden serupa, Sephora Asia juga diretas dan 3.7 juta data penggunanya dibobol. Namun, menurut Lintang, terdapat perbedaan mencolok antara cara perusahaan lokal dan internasional menangani kebocoran data. “Dalam kasus Bukalapak, sangat disayangkan bahwa mereka bilang data konsumen, nama, email, dan nomor telepon itu bukan “data krusial”, hanya karena kata sandi tidak bocor,” kritik Lintang. “Padahal apapun data konsumen, apalagi itu bisa mengidentifikasi satu orang, harusnya ada tanggung jawab untuk menjaganya.” Kontras dengan itu, Sephora Asia lekas memberikan notifikasi ke pengguna yang mengkonfirmasi bahwa terdapat peretasan data, tetapi tidak ada nomor kartu kredit pengguna yang bocor. “Kita bisa lihat perbandingan dengan institusi luar negeri yang punya tanggung jawab lebih,” ucapnya. “Sebagai konsumen, saya lebih baik dapat informasi itu.” Menurut Anton Muhajir, Sekretaris Jenderal SafeNet, konsumen berhak untuk menuntut Tokopedia bila tudingan peretasan terbukti benar. “Dia sudah lalai menjaga data kita,” tutur Anton. “Dia tidak bisa menjamin keamanan data yang kita serahkan kepada mereka.” Namun, Anton menyoroti bahwa saat ini hukum yang ada untuk melindungi hak dan data pribadi konsumen belum memadai. “Hal-hal seperti seberapa besar tanggung jawab perusahaan ketika terjadi kebocoran data dan seberapa jauh hak mereka dalam penguasaan data itu baru kita bahas di Indonesia,” kritiknya. “Di PP No. 71/2019, nggak ada aturan yang secara langsung membicarakan ganti rugi ke konsumen,” ucap Lintang. “Yang ada sanksi administratif berupa teguran tertulis, denda administratif, penghentian sementara, dan lain sebagainya. Ini dilakukan oleh Menteri Kominfo.” Dalam Peraturan Menteri Kominfo No. 20 tahun 2019 pasal 29, memang ada bab khusus yang membahas penyelesaian sengketa. Pemilik data pribadi dapat mengajukan pengaduan ke Menteri Kominfo atas kegagalan perlindungan data pribadi. Kemudian, sengketa tersebut diselesaikan “secara musyawarah” atau melalui “penyelesaian alternatif.” “Sayangnya, nggak ada ganti rugi langsung ke konsumennya sendiri,” ucap Lintang. “Kalau RUU Perlindungan Data Pribadi diloloskan, kita jadi punya hak untuk meminta ganti rugi dan ada kewajiban dari Tokopedia untuk memberitahukan kita secara tertulis.”
  2. Warga Indonesia, khususnya pengguna platform belanja online, tengah dihebohkan dengan kasus peretasan database perusahaan e-commerce Tokopedia. Ada jutaan data bocor di internet bahkan dijual oleh si hacker. Kasus pencurian data ini pertama kali dibeberkan oleh akun @underthebreach di Twitter. Dalam laporan itu, ia menyebut hacker berhasil mencuri alamat email, password hash, dan nama pengguna. Password hash adalah sebuah enkripsi password yang menyamarkan password asli pengguna. Akun @underthebreach sendiri merupakan sumber pertama yang melaporkan hack dan kebocoran data pengguna Tokopedia. Dalam profil akun Twitter mereka, Under the Breach mengklaim bahwa mereka adalah penyedia layanan pemantauan dan pencegahan kebocoran data dari Israel. Tokopedia sendiri telah mengonfirmasi adanya pencurian data penggunanya. Supaya tidak bingung dengan kasus ini, berapa banyak data pengguna Tokopedia yang dicuri hacker? Awalnya, akun Twitter Under the Breach mempublikasi twit berisi penjelasan bahwa hacker telah mencuri 15 juta data pengguna Tokopedia yang dikoleksi dalam dua bulan dan peretasan ini terjadi pada Maret 2020. Kemudian, akun yang sama melaporkan temuan lainnya bahwa ada total 91 juta pengguna Tokopedia yang dijual di dark web. Dengan laporan ini, berarti ada tambahan 76 juta data pengguna Tokopedia yang dimiliki oleh peretas. Data tersebut dijual di pasar gelap internet dengan harga 5.000 dolar AS atau sekitar Rp 75,8 juta. Tokopedia konfirmasi adanya kebocoran data pengguna Tokopedia mengakui adanya upaya pencurian data terhadap penggunanya. Tidak dijelaskan kapan peretasan terjadi, namun startup yang berdiri sejak Februari 2009 itu memastikan informasi penting pengguna, seperti password, berhasil terlindungi. "Meskipun password dan informasi krusial pengguna tetap terlindungi di balik enkripsi, kami menganjurkan pengguna Tokopedia untuk tetap mengganti password akunnya secara berkala demi keamanan dan kenyamanan," kata Nuraini Razak, VP of Corporate Communications Tokopedia, kepada kumparan, Sabtu (2/5). Perusahaan juga menerapkan keamanan berlapis untuk menjaga akun pengguna dari penjahat siber. Salah satunya dengan one time password (OTP) yang hanya dapat diakses secara real-time oleh pemilik akun. Hingga saat ini, Tokopedia masih terus berupaya menginvestigasi terkait peretasan jutaan penggunanya. Tidak ada data pembayaran yang bocor Selain memastikan tidak ada data password pengguna yang berhasil dicuri, Tokopedia juga memastikan tidak ada kebocoran data pembayaran. Adapun data pembayaran yang dimaksud ialah transaksi belanja online di Tokopedia melalui transfer bank, kartu kredit atau pembayaran lewat Ovo. "Seluruh transaksi dengan semua metode pembayaran, termasuk informasi kartu debit, kartu kredit dan OVO, di Tokopedia tetap terjaga keamanannya," kata Nuraini. Untuk menjaga keamanan para pengguna, Tokopedia menyarankan pengguna agar melakukan pergantian password. Dan, ini harus dilakukan secara berkala. Siapa hacker pencuri data pengguna Tokopedia? Pakar keamanan siber, Pratama Persadha dari Communication & Information System Security Research Center (CISSReC), mengungkap bahwa peretas data Tokopedia tersebut pertama kali mengumbar hasil retasannya menggunakan nama Whysodank lewat dark web Raid Forums pada Sabtu (2/5). Raid Forums merupakan merupakan forum komunitas hacker di internet yang berisi informasi-informasi terkait dengan database bocoran data, hingga berbagi prank dan komunitas pengolok. Di sini, peretas mencoba untuk meminta bantuan rekan hacker untuk membuka hash dari password akun para pengguna Tokopedia. Dia mengalami kesulitan untuk membuka password. Setelah itu, ada lagi peretas ShinyHunters mem-postingthread penjualan 91 juta akun Tokopedia di forum dark web bernama EmpireMarket. Tokopedia minta pengguna ganti password Selagi menyelidiki pengguna yang terkena dampak dari pencurian data ini, Tokopedia mengimbau konsumen untuk mengganti password secara berkala. Perusahaan juga meminta pengguna untuk mengaktifkan PIN yang akan meminta kode setiap kali pengguna melakukan transaksi. Selain itu, Tokopedia juga memungkinkan pengguna untuk mengaktifkan OTP dari Google Authenticator. Dengan ini, pengguna bisa melacak jika terjadi percobaan login di perangkat lain karena akan muncul kode OTP lewat SMS di nomor ponsel yang telah didaftarkan di Tokopedia. Cara mengaktifkan PIN dan OTP Google Authenticator di Tokopedia bisa dibaca pada artikel di bawah ini. Kominfo panggil Tokopedia terkait kebocoran data Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) akan memanggil direksi Tokopedia pada Senin (4/5). Pemanggilan tersebut ditujukan untuk meminta penjelasan terkait bocornya jutaan data pengguna Tokopedia baru-baru ini. Kominfo juga telah mengirimkan surat ke Tokopedia. Setidaknya, ada tiga hal yang dibahas oleh Kominfo dalam surat tersebut guna menjamin keamanan data pengguna. "Hal pertama yang harus dilakukan Tokopedia segera melakukan pengamanan sistem untuk mencegah meluasnya data breach. Kedua, memberitahu pemilik akun yang kemungkinan data pribadinya terekspos. Dan ketiga, melakukan investigasi internal untuk memastikan dugaan data breach serta apabila telah terjadi, mencari tahu penyebab data breach tersebut," jelas Menteri Kominfo, Johnny G. Plate, dalam sebuah keterangan pers, Minggu (3/5). Johnny menyebut, Kominfo telah meminta laporan kepada Tokopedia tentang pemberitahuan dugaan kebocoran data kepada pemilik akun, tindakan pengamanan sistem yang dilakukan, dan potensi dampak kebocoran data kepada pemilik data. Johnny pun mengaku bahwa pihaknya masih menunggu laporan tersebut selesai dibuat. Cara cek apakah akun Tokopedia dicuri hacker Mengingat salah satu data yang bocor adalah alamat email, hal berbahaya yang mungkin terjadi ialah penyalahgunaan atau penipuan berbasis email. Apabila kamu adalah pengguna Tokopedia, tentu kamu ingin mengetahui apakah akunmu menjadi salah satu yang terdampak dari kebocoran data ini. Nah, salah satu caranya ialah dengan mengeceknya di situs Have I Been Pwned (https://haveibeenpwned.com). Kamu cukup memasukkan alamat email yang kamu gunakan untuk belanja online di Tokopedia, kemudian situs akan mendeteksi apakah email itu masuk ke dalam kasus website-website yang terkena retas. Jika di hasil pengecekan email kamu di Have I Been Pwnd ada simbol Tokopedia, itu berarti akun Tokopedia kamu adalah salah satu yang terdampak. Selain Have I Been Pwnd, kamu juga bisa mengecek kemungkinan kebocoran data pribadimu di internet lewat situs Avast (https://www.avast.com/hackcheck). Caranya juga sama. Cukup masukan alamat email di kolom yang tersedia.
  3. Seorang hacker kini bukan lagi sosok yang ditakuti. Bahkan kemampuan seorang hacker merupakan talenta yang dibutuhkan oleh sebuah perusahaan teknologi. Dan bagi seorang hacker, mencari uang dengan cara halal pun bisa dilakukan dengan cara yang tak terlalu sulit. Hal ini seperti yang dilakukan oleh Herdian Nurgraha, seorang hacker yang berhasil membobol sistem keamanan Bukalapak, Tokopedia dan Sribu. Berkat kemampuannya dalam membobol sistem keamanan tiga startup terkemuka di Indonesia itu, Herdian malah mendapatkan uang yang tidak sedikit. Total, seperti dikutip dari Kompas Tekno, Herdian mendapatkan uang senilai 25 juta rupiah. Uang tersebut, masing-masing diperoleh dari Tokopedia sebesar 10 juta dan Bukalapak 15 juta rupiah. Sedangkan Sribu hanya memberikan ucapan terima kasih. Uang tersebut pun diberikan sebagai bentuk rasa terima kasih kedua startup karena Herdian berhasil menemukan celah keamanan pada situs keduanya. Terlebih Herdian melakukan proses peretasan dengan tujuan yang positif. Bukan untuk merusak, tapi dilakukan untuk mendokumentasikan celah keamanan yang ada. Dalam temuannya, Herdian mengungkapkan kalau seorang hacker akan bisa membobol tiga situs tersebut dengan memanfaatkan fitur upload gambar. Celah ini bisa dimanfaatkan oleh para hacker karena terdapat alat pemrosesan gambar yang disebut ImageMagick. Dengan adanya celah ini, seorang hacker pun bisa memperoleh akses penuh ke server sehingga dapat dengan mudah mencuri data penting yang tersimpan di dalamnya. Pihak Tokopedia dan Bukalapak pun mengakui telah memberikan hadiah uang kepada Herdian. CEO Bukalapak, Achmad Zaky mengungkapkan kalau pemberian uang kepada Herdian adalah hal yang cukup lumrah. Bahkan Facebook pun melakukan hal serupa, terutama untuk mereka yang berhasil menemukan bug celah keamanan pada situsnya.
  4. William Tanuwijaya, pendiri sekaligus CEO Tokopedia Tokopedia kini menjadi salah satu perusahaan rintisan yang sukses. Tapi siapa sangka, salah seorang pendiri perusahaan tersebut, William Tanuwijaya, mengaku sempat dianggap remeh oleh orang sekitarnya. Banyak kisah yang mengiringi keberadaan Tokopedia setelah lima tahun berdiri. William yang kini menjabat sebagai CEO perusahaan tersebut, menuturkan beberapa cerita menarik yang sarat dengan kerja keras. "Saya dianggap punya mimpi ketinggian. Apa yang mau saya capai dibilang muluk-muluk," ujar William Tanuwijaya pada acara Forum Diskusi Investasi di Jakarta, Rabu 10 Desember 2014 Anggapan tersebut bukan datang tanpa sebab. William, tumbuh besar di lingkungan keluarga yang tidak berpengalaman berbisnis. Ia juga berkarir sebagai seorang karyawan selama 10 tahun. Hal paling nyata yang berkaitan dengan internet hanyalah pengalamannya saat kerja sampingan sebagai penjaga operator warung internet (warnet) semasa kuliah. Setelah itu, William juga sempat bekerja di sebuah forum jual beli pada tahun 2007, di mana pada saat itu banyak pengguna yang komplain mengenai penipuan transaksi. Dari situ, William melakukan riset mengenai usaha internet mengapa seakan-akan menjadi 'sarana' kriminal. William merasa internet seharusnya menjadi akses berguna untuk mempermudah segalanya, termasuk kegiatan jual-beli. Leontinus Alpha Edison, pendiri sekaligus CTO Tokopedia Kala itu, William melihat ada peluang yang sekiranya bisa mengubah pandangan usaha internet yang penuh penipuan menjadi kegiatan yang bisa dikembangkan, mengingat kemajuan teknologi semakin pesat dewasa ini. "Selain melihat internet sebagai celah, saya juga riset bahwa masyarakat Indonesia itu banyak yang butuh kerja sampingan. Saya langsung kepikiran ingin membuat perusahaan semacam eBay," cerita William. Sulit mencari modal Berbekal tekad kuat, ia menceritakan seluruh idenya kepada atasan tempat William bekerja. Harapannya agar bisa diberi bantuan modal untuk merealisasikan mimpinya. Namun karena melihat latar belakang yang dirasa belum pas, sejumlah orang meragukan kesuksesan William. Apalagi untuk memberikan modal. "Mereka 'menginvestigasi' latar belakang saya yang tidak lahir dari keluarga bisnis, jurusan kuliah juga tentang nusantara Indonesia. Jadi mereka menyarankan agar saya menghabiskan karir saya untuk hal lain yang lebih 'realistis'," kenang William sembari tertawa kecil. Tapi penolakan tersebut tidak membuatnya berhenti, William terus mencari alternatif dan coba menyakinkan sejumlah orang agar mau memberinya bantuan. "Selama dua tahun saya mencari modal, akhirnya bos saya sendiri yang memberi modal 10 persen," lanjutnya. Berdiri dan investasi Setelah berdiri tahun 2009, William berjerih payah membangun Tokopedia dengan modal seadanya. Kemudian tak lama investor mulai berdatangan, salah satunya East Ventures. William mengungkapkan, saat awal berdiri, 90 persen saham di Tokopedia dimiliki oleh investor lokal. Ia mengaku sulit sekali meyakinkan para investor untuk mau berinvestasi karena mereka khawatir Tokopedia 'kabur' setelah diberi suntikan dana. Namun kini, Tokopedia banyak mendapat suntikan dana dari asing. Setiap tahun sejak tahun 2010, Tokopedia selalu mendapat investasi dari East Ventures (pada 2010), CyberAgent Ventures (2011), Beenos (2012), dan SoftBank (2013). "Bahasa Inggris saya dulu masih kacau sekali. Lucunya, awal-awal investor kami kebanyakan dari Jepang. Jadi kemampuan bahasa Inggris saya tidak terlalu terlihat buruk di depan mereka," tutur William sambil tertawa. Terakhir, Tokopedia mendapat investasi lagi dari SoftBank dan Sequoia Capital pada Oktober 2014 senilai US$ 100 juta atau sekitar Rp 1,2 triliun. William mengklaim, investasi kepada perusahaannya ini merupakan yang terbesar bagi perusahaan internet Indonesia dan Asia Tenggara. Ia merupakan salah satu pemimpin yang menaruh perhatian besar pada pengembangan keahlian sumber daya manusia. Dalam menghadapi pasar dan kompetitor asing, William mengaku bahwa mereka memiliki 'dapur' teknologi dan ekosistem lebih mumpuni. "Dua perusahaan investasi besar di dunia, Softbank dan Sequoia menyimpan kepercayaan kepada Tokopedia dengan memberi modal Rp 1,2 triliun. Dari situ, salah satu agenda kami adalah meningkatkan kualitas SDM untuk menunjang teknologi lokal," jelas William. Selama lima tahun berdiri, Tokopedia berhasil menjadi mal online sukses yang membantu UKM mengembangkan usaha mereka. "Bukan tidak mungkin jika Tokopedia akan membangun Googleplex di masa depan. Indonesia juga harus bisa ciptakan Silicon Valley-nya sendiri," serunya, saat membicarakan mimpi jangka panjang Tokopedia.
×
×
  • Create New...