Jump to content

Search the Community

Showing results for tags 'termodinamika'.

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • CLINIC NGOBAS
    • Coronavirus
    • MEDIC & ALTERNATIF
    • OLGA
  • NGOBAS ANSWERS
    • General Question
  • YOUTH MEDIA
    • Youth News
    • Anonymous Youth
  • CAFE NGOBAS
    • LOKER KORAN
    • MOTIVI
    • SAY HELLO TO NGOBAS
  • Ngocol
    • Ngocol Video
  • DEDEMIT (Dedengkot Dedengkot Melek IT)
    • COMPUTER SECURITY
    • GRAPHIC DESIGN
    • HARDWARE
    • MALWARE
    • NETWORKING
    • OPERATING SYSTEM
    • PROGRAMMING
    • SEMBERIT
    • SOFTWARE
    • WEBSITE
  • HOBBY
    • ANIME
    • ELECTRONIC AND GADGET
    • FOOKING
    • GAMING
    • MOVIE
    • MUSIC
    • OTONG
    • PHOTOGRAPHY
    • SAINS
  • Ngobas Bikers Club (NBC)
    • ABOUT Ngobas Bikers Club
    • NEWS
  • NGOBAR
    • BUSINESS
    • FINANCE
    • No-GOSSIP
    • INAGURASI
    • JOKE & JILL (Joke and Jahill)
    • LIFE STYLE
    • MISTIK
    • POLITIC
    • RELIGI
  • POS KAMPLING
    • REST AREA
    • ABOUT NgobasTV
    • EVENT
    • WESER
    • LAPOR KOMANDAN

Categories

  • News Topic
  • Event
    • Event Documentation
  • Officer

Categories

  • Files
    • Website
    • Smartphone
    • Computer
  • Games
  • E-Book

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


Website


Twitter


Facebook


VKontakte


Instagram


Youtube


Skype


Yahoo


AIM


MSN


ICQ


Jabber


BBM


Line


Interest

Found 1 result

  1. Apakah hantu itu nyata? Pemburu hantu suka percaya bahwa hantu itu ada, tetapi sains dan logika adalah penghancur hantu yang sebenarnya. Live Science, 19/6. Jika Anda percaya pada hantu, Anda tidak sendirian. Budaya di seluruh dunia percaya pada roh yang bertahan dari kematian untuk hidup di alam lain. Faktanya, hantu adalah salah satu fenomena paranormal yang paling banyak dipercaya: Jutaan orang tertarik pada hantu, dan ribuan membaca cerita hantu. Ini lebih dari sekadar hiburan; Jajak pendapat Ipsos 2019 menemukan bahwa 46% orang Amerika mengatakan mereka benar-benar percaya hantu. (Negara ini cerdas dalam kepercayaan mayat hidup; hanya 7% responden yang mengatakan mereka percaya vampir). Gagasan bahwa orang mati tetap bersama kita dalam roh adalah gagasan kuno, muncul dalam banyak cerita, dari Alkitab hingga "Macbeth." Bahkan melahirkan genre cerita rakyat: cerita hantu. Kepercayaan pada hantu adalah bagian dari jaringan yang lebih besar dari kepercayaan paranormal terkait, termasuk pengalaman mendekati kematian, kehidupan setelah kematian dan komunikasi roh. Keyakinan tersebut menawarkan kenyamanan bagi banyak orang — siapa yang tidak ingin percaya bahwa anggota keluarga yang kita cintai tetapi telah meninggal menjaga kita, atau bersama kita di saat kita membutuhkan? Orang-orang telah mencoba (atau mengaku) berkomunikasi dengan roh selama berabad-abad. Di Victoria Inggris, misalnya, wanita mengadakan pemanggilan arwah di ruang tamu mereka setelah minum teh dengan teman-teman. Klub hantu didedikasikan untuk mencari bukti hantu yang dibentuk di universitas bergengsi, termasuk Cambridge dan Oxford, dan pada tahun 1882 organisasi paling terkemuka, Society for Psychical Research. Eleanor Sidgwick adalah seorang penyelidik (dan kemudian presiden) dari kelompok itu, dan dapat dianggap sebagai ghostbuster asli. Di Amerika selama akhir 1800-an, banyak media psikis mengaku berbicara dengan orang mati - tetapi kemudian terungkap sebagai penipuan oleh penyelidik skeptis seperti Harry Houdini. Baru-baru ini perburuan hantu menjadi minat yang tersebar luas di seluruh dunia. Sebagian besar ini disebabkan oleh serial TV kabel Syfy yang terkenal "Ghost Hunters," yang menayangkan 230 episode dan tidak menemukan bukti yang baik tentang hantu. Pertunjukan itu melahirkan lusinan spin-off dan peniru, dan tidak sulit untuk melihat mengapa pertunjukan itu begitu populer: premisnya adalah bahwa siapa pun dapat mencari hantu. Kedua bintang asli adalah orang biasa yang memutuskan untuk mencari bukti roh. Pesan mereka: Anda tidak perlu menjadi ilmuwan bodoh, atau bahkan memiliki pelatihan dalam sains atau investigasi. Yang Anda butuhkan hanyalah waktu luang, tempat yang gelap, dan mungkin beberapa gadget dari toko elektronik. Jika Anda melihat cukup lama, cahaya atau kebisingan yang tidak dapat dijelaskan mungkin merupakan bukti adanya hantu. Kriteria samar untuk kejadian hantu adalah bagian dari alasan mengapa mitos tentang kehidupan setelah kematian lebih hidup dari sebelumnya. Salah satu kesulitan dalam mengevaluasi hantu secara ilmiah adalah bahwa berbagai fenomena yang mengejutkan dikaitkan dengan hantu, dari pintu yang menutup sendiri, kunci yang hilang, area dingin di lorong, hingga penampakan kerabat yang sudah meninggal. Ketika sosiolog Dennis dan Michele Waskul mewawancarai pengalaman hantu untuk buku mereka pada 2016, "Ghostly Encounters: The Hauntings of Everyday Life" (Temple University Press ) mereka menemukan bahwa "banyak peserta tidak yakin bahwa mereka telah bertemu hantu dan tetap tidak yakin bahwa fenomena tersebut adalah bahkan mungkin, hanya karena mereka tidak melihat sesuatu yang mendekati gambaran konvensional tentang 'hantu'. Sebaliknya, banyak responden kami hanya yakin bahwa mereka telah mengalami sesuatu yang luar biasa — sesuatu yang tidak dapat dijelaskan, luar biasa, misterius, atau menakutkan." Jadi, banyak orang yang mengaku pernah mengalami pengalaman hantu tidak selalu melihat apa pun yang kebanyakan orang akan kenali sebagai "hantu" klasik, dan sebenarnya mereka mungkin memiliki pengalaman yang sama sekali berbeda yang satu-satunya faktor umum adalah bahwa itu tidak dapat dengan mudah dijelaskan. Pengalaman pribadi adalah satu hal, tetapi bukti ilmiah adalah masalah lain. Bagian dari kesulitan dalam menyelidiki hantu adalah bahwa tidak ada satu definisi yang disepakati secara universal tentang apa itu hantu. Beberapa percaya bahwa mereka adalah roh orang mati yang karena alasan apa pun "tersesat" dalam perjalanan mereka; yang lain mengklaim bahwa hantu adalah entitas telepati yang diproyeksikan ke dunia dari pikiran kita. Yang lain lagi membuat kategori khusus mereka sendiri untuk berbagai jenis hantu, seperti sisa hantu, roh cerdas dan manusia bayangan. Tentu saja, semuanya dibuat-buat, seperti berspekulasi tentang ras peri atau naga yang berbeda: ada banyak jenis hantu yang Anda inginkan. Ada banyak kontradiksi yang melekat dalam gagasan tentang hantu. Misalnya, apakah hantu itu material atau tidak? Entah mereka dapat bergerak melalui benda padat tanpa mengganggunya, atau mereka dapat membanting pintu hingga tertutup dan melemparkan benda ke seberang ruangan. Menurut logika dan hukum fisika, itu satu atau yang lain. Jika hantu adalah jiwa manusia, mengapa mereka tampak berpakaian dan (mungkin tanpa jiwa) dengan benda mati seperti topi, tongkat, dan gaun — belum lagi banyak laporan tentang kereta, mobil, dan gerbong hantu? Jika hantu adalah roh dari mereka yang kematiannya tidak terbalaskan, mengapa ada pembunuhan yang belum terpecahkan, karena hantu dikatakan berkomunikasi dengan medium psikis, dan harus dapat mengidentifikasi pembunuh mereka untuk polisi? Pertanyaannya terus berlanjut — hampir semua klaim tentang hantu menimbulkan alasan logis untuk meragukannya. Pemburu hantu menggunakan banyak metode kreatif (dan meragukan) untuk mendeteksi keberadaan roh, sering kali termasuk paranormal. Hampir semua pemburu hantu mengklaim dirinya ilmiah, dan sebagian besar memberikan penampilan itu karena mereka menggunakan peralatan ilmiah berteknologi tinggi seperti Geiger Counter, Detektor Medan Elektromagnetik (EMF), detektor ion, kamera inframerah dan mikrofon sensitif. Namun tidak satu pun dari peralatan ini yang pernah terbukti benar-benar mendeteksi hantu. Selama berabad-abad, orang percaya bahwa api berubah menjadi biru di hadapan hantu. Hari ini, hanya sedikit orang yang menerima sedikit pengetahuan itu, tetapi kemungkinan banyak dari tanda-tanda yang diambil sebagai bukti oleh pemburu hantu hari ini akan dianggap salah dan kuno berabad-abad dari sekarang. Peneliti lain mengklaim bahwa alasan hantu belum terbukti ada adalah karena kita tidak memiliki teknologi yang tepat untuk menemukan atau mendeteksi dunia roh. Tapi ini juga tidak mungkin benar: Entah hantu ada dan muncul di dunia fisik kita yang biasa (dan karena itu dapat dideteksi dan direkam dalam foto, film, video dan rekaman audio), atau tidak. Jika hantu itu ada dan dapat dideteksi atau direkam secara ilmiah, maka kita harus menemukan bukti kuat akan hal itu — namun ternyata tidak. Jika hantu ada tetapi tidak dapat dideteksi atau direkam secara ilmiah, maka semua foto, video, audio, dan rekaman lainnya yang diklaim sebagai bukti hantu tidak dapat dianggap sebagai hantu. Dengan begitu banyak teori dasar yang kontradiktif — dan begitu sedikit ilmu pengetahuan yang membahas topik ini — itu' Dan, tentu saja, dengan perkembangan "aplikasi hantu" baru-baru ini untuk ponsel cerdas, membuat gambar yang tampak seram dan membagikannya di media sosial menjadi lebih mudah dari sebelumnya, membuat pemisahan fakta dari fiksi menjadi semakin sulit bagi peneliti hantu. Kebanyakan orang yang percaya pada hantu melakukannya karena beberapa pengalaman pribadi; mereka dibesarkan di sebuah rumah di mana keberadaan arwah (ramah) diterima begitu saja, misalnya, atau mereka memiliki pengalaman mengerikan dalam tur hantu atau hantu lokal. Namun, banyak orang percaya bahwa dukungan terhadap keberadaan hantu dapat ditemukan dalam ilmu yang tidak kalah sulitnya dengan fisika modern. Secara luas diklaim bahwa Albert Einstein mengusulkan dasar ilmiah untuk realitas hantu, berdasarkan Hukum Pertama Termodinamika: Jika energi tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan tetapi hanya berubah bentuk, apa yang terjadi pada energi tubuh kita ketika kita mati? Mungkinkah itu dimanifestasikan sebagai hantu? Sepertinya asumsi yang masuk akal — sampai Anda menggali fisika dasar. Jawabannya sangat sederhana, dan sama sekali tidak misterius. Setelah seseorang meninggal, energi dalam tubuhnya pergi ke mana semua energi organisme pergi setelah kematian: ke lingkungan. Energi dilepaskan dalam bentuk panas, dan tubuh ditransfer ke hewan yang memakan kita (yaitu, hewan liar jika kita tidak dikubur, atau cacing dan bakteri jika kita dikubur), dan tumbuhan yang menyerap kita. Tidak ada "energi" tubuh yang bertahan dari kematian yang dapat dideteksi dengan perangkat pemburu hantu yang populer. Sementara pemburu hantu amatir suka membayangkan diri mereka berada di ujung tombak penelitian hantu, mereka benar-benar terlibat dalam apa yang disebut folklorist ostension atau legenda tersandung. Ini pada dasarnya adalah bentuk sandiwara di mana orang-orang "mempermainkan" legenda, sering kali melibatkan hantu atau elemen supernatural. Dalam bukunya "Aliens, Ghosts, and Cults: Legends We Live " (University Press of Mississippi, 2003) folklorist Bill Ellis menunjukkan bahwa pemburu hantu sendiri sering melakukan pencarian dengan serius dan "berusaha menantang makhluk gaib, menghadapi mereka secara sadar. Bentuk yang didramatisasi, lalu kembali ke tempat yang aman. ... Tujuan yang dinyatakan dari kegiatan tersebut bukanlah hiburan tetapi upaya tulus untuk menguji dan menentukan batas-batas dunia 'nyata'." Jika hantu itu nyata, dan merupakan semacam energi atau entitas yang belum diketahui, maka keberadaan mereka akan (seperti semua penemuan ilmiah lainnya) ditemukan dan diverifikasi oleh para ilmuwan melalui eksperimen terkontrol — bukan oleh pemburu hantu akhir pekan yang berkeliaran di sekitar rumah-rumah yang ditinggalkan di kegelapan larut malam dengan kamera dan senter. Pada akhirnya (dan meskipun ada segunung foto, suara, dan video yang ambigu) bukti keberadaan hantu tidak lebih baik hari ini daripada seabad yang lalu. Ada dua kemungkinan alasan kegagalan pemburu hantu untuk menemukan bukti yang baik. Yang pertama adalah bahwa hantu tidak ada, dan laporan tentang hantu dapat dijelaskan dengan psikologi, salah persepsi, kesalahan dan tipuan . Pilihan kedua adalah bahwa hantu memang ada, tetapi pemburu hantu tidak memiliki alat atau pola pikir ilmiah untuk mengungkap bukti yang berarti. Tetapi pada akhirnya, perburuan hantu bukanlah tentang bukti sama sekali (jika memang demikian, pencarian itu sudah lama ditinggalkan). Sebaliknya, ini tentang bersenang-senang dengan teman-teman, bercerita, dan kesenangan berpura-pura mencari ujung yang tidak diketahui. Bagaimanapun, semua orang menyukai cerita hantu yang bagus.
×
×
  • Create New...