Jump to content

Search the Community

Showing results for tags 'telegram'.

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • CLINIC NGOBAS
    • Coronavirus
    • MEDIC & ALTERNATIF
    • OLGA
  • NGOBAS ANSWERS
    • General Question
  • YOUTH MEDIA
    • Youth News
    • Anonymous Youth
  • CAFE NGOBAS
    • LOKER KORAN
    • MOTIVI
    • SAY HELLO TO NGOBAS
  • Ngocol
    • Ngocol Video
  • DEDEMIT (Dedengkot Dedengkot Melek IT)
    • COMPUTER SECURITY
    • GRAPHIC DESIGN
    • HARDWARE
    • MALWARE
    • NETWORKING
    • OPERATING SYSTEM
    • PROGRAMMING
    • SEMBERIT
    • SOFTWARE
    • WEBSITE
  • HOBBY
    • ANIME
    • ELECTRONIC AND GADGET
    • FOOKING
    • GAMING
    • MOVIE
    • MUSIC
    • OTONG
    • PHOTOGRAPHY
    • SAINS
  • Ngobas Bikers Club (NBC)
    • ABOUT Ngobas Bikers Club
    • NEWS
  • NGOBAR
    • BUSINESS
    • FINANCE
    • No-GOSSIP
    • INAGURASI
    • JOKE & JILL (Joke and Jahill)
    • LIFE STYLE
    • MISTIK
    • POLITIC
    • RELIGI
  • POS KAMPLING
    • REST AREA
    • ABOUT NgobasTV
    • EVENT
    • WESER
    • LAPOR KOMANDAN

Categories

  • News Topic
  • Event
    • Event Documentation
  • Officer

Categories

  • Files
    • Website
    • Smartphone
    • Computer
  • Games
  • E-Book

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


Website


Twitter


Facebook


VKontakte


Instagram


Youtube


Skype


Yahoo


AIM


MSN


ICQ


Jabber


BBM


Line


Interest

Found 3 results

  1. CEO Telegram Pavel Durov akhirnya angkat bicara mengenai kritik yang menyebut aplikasi Telegram kurang aman. Tanggapan itu diunggah Pavel melalui kanal resminya di Telegram. Mengutip pernyataannya, Rabu (29/12/2021), Pavel menyebut laporan terbaru dari The Record mengenai dokumen pelatihan FBI membuktikan Telegram menepati janji menjaga kerahasiaan data penggunanya. Sementara aplikasi lain seperti WhatsApp memberikan data pengguna ke pihak ketiga. Selain itu, sejumlah aplikasi yang memiliki klaim end-to-end encryption ternyata dapat mengungkapkan isi pesannya. "Laporan itu telah memastikan Telegram menjadi salah satu satu dari sedikit aplikasi olah pesan yang tidak melanggar kepercayaan penggunanya," tulis Pavel Durov dalam pernyataannya itu. Menurut Pavel, hal itu dapat terjadi karena kebanyakan aplikasi olah pesan karena insinyur mereka tinggal di Amerika Serikat, sehingga mereka harus diam-diam menerapkan backdoor di aplikasi mereka jika ada permintaan dari pemerintah Amerika Serikat. Ia mencontohkan, dalam beberapa kasus, sejumlah agensi Amerika Serika tidak memerlukan perintah pengadilan untuk mengekstrak informasi pribadi dari aplikasi olah seperti WhatsApp. Bahkan, menurut Pavel, ada sejumlah laporan menyebut beberapa aplikasi olah pesan yang dikenal aman ternyata didanai oleh agensi pemerintah Amerika Serikat, seperti Anom dan Signal. Penjelasan Pavel Durov "Selama bertahun-tahun, National Security Agency (NSA) telah memastikan standar enkripsi internasional sejalan dengan kemampuan NSA untuk melakukan dechiper, dan semua pendekatan enkripsi lain disebut 'non-standar' atau 'buatan rumah'," tulisnya. Oleh sebab itu, aplikasi olah pesan berbasis Amerika Serikat, seperti WhatsApp kerap ditanamkan akses backdoor yang dapat digunakan oleh pemerintah, termasuk pihak lain untuk meretas smartphone dan mengekstrak data pribadi penggunanya. "Saya mendengar pesaing kami yang berbasis di AS frustasi karena mereka tidak dapat menandingi pertumbuhan Telegram, meskipun banyak berinvestasi dalam pemasaran (sesuatu yang tidak pernah diinvestasikan Telegram)," tulis Pavel. Pendiri Signal: Telegram Aplikasi yang Buruk Soal Privasi dan Pengumpulan Data Sebelumnya, Moxie Marlinspike, Co-Founder sekaligus CEO dari Signal Messenger, baru-baru ini melontarkan kritiknya terhadap aplikasi pesaing yaitu Telegram. Dalam sebuah cuitan di akun Twitter-nya @moxie, Marlinspike menyebut bahwa Telegram memiliki banyak fitur yang menarik, namun buruk dalam hal privasi dan pengumpulan data. "Telegram memiliki banyak fitur menarik, tetapi dalam hal privasi dan pengumpulan data, tidak ada pilihan yang lebih buruk," kata Marlinspike, dikutip Rabu (29/12/2021). Ia mengungkapkan, Telegram menyimpan semua kontak, grup, media, dan setiap pesan yang pernah dikirim atau diterima dalam teks biasa di server mereka. "Aplikasi di ponsel Anda hanyalah 'tampilan' ke server mereka, tempat data sebenarnya berada," kata Marlinspike. "Hampir semua yang Anda lihat di aplikasi, Telegram juga melihatnya," imbuhnya dalam cuitan lain.
  2. WhatsApp dan Telegram adalah dua aplikasi pesan yang populer saat ini. Bahkan, bisa dibilang mereka sedang saling bersaing untuk mendapatkan jumlah pengguna lebih banyak. Keduanya punya kelebihan dan kekurangan masing-masing dalam hal fitur yang dihadirkan. Tapi, ada hal yang unik terkait fitur mereka. Telegram secara terang-terangan menyindir fitur transfer file yang dimiliki WhatsApp. Kejadiannya berawal ketika WhatsApp membagikan postingan di Twitter, terkait kemampuan platformnya yang bisa mengirimkan file hingga batas 100 MB. Kapasitas ini tentu lebih besar, jika dibandingkan dengan email yang hanya mampu mengirimkan file atau lampiran berukuran 25 MB. "Perlu mengirim email tetapi lampirannya terlalu besar? Coba gunakan WhatsApp sebagai gantinya, di mana Anda dapat mengirim file hingga 100 MB," tulis WhatsApp pada tweet yang diposting Jumat (13/9). Sebenarnya kapasitas 100 MB yang ditawarkan oleh WhatsApp saat ini sudah mengalami peningkatan yang sebelumnya hanya 16 MB. Tetapi rupanya kapasitas 100 MB dinilai terlalu kecil, dan Telegram membalas tweet WhatsApp yang memamerkan kapasitas transfer file-nya. Telegram membalas dengan menjelaskan bahwa kapasitas transfer file miliknya jauh lebih besar hingga 1,5 GB dibandingkan WhatsApp yang hanya 100 MB. Telegram menyelak hal demikian di tweet WhatsApp ketika mereka di-mention oleh seorang pengguna Twitter. "Perlu mengirim pesan tetapi lampirannya terlalu besar untuk pengirim pesan lainnya? Coba gunakan Telegram sebagai gantinya, di mana Anda dapat mengirim file hingga 1,5 GB," balas Telegram yang tweet-nya kini telah mendapatkan 5,9 ribu likes. Jika dihitung-hitung, memang untuk mengirimkan file besar yang berkualitas, seperti foto atau video dengan kualitas 4K, ukuran 100 MB yang ditawarkan WhatsApp akan terasa sangat tidak cukup. Tetapi dengan besaran kapasitas yang ditawarkan Telegram, kamu pasti tidak ingin mengirim atau menerima file 1,5 GB menggunakan data seluler, melainkan menggunakan Wi-Fi. Soal perbandingan jumlah pengguna kedua aplikasi pesan itu, berdasarkan data 22 Maret 2018, jumlah pengguna bulanan Telegram mencapai 200 juta. Sayangnya data tersebut belum diperbarui. Di tahun yang sama, namun beda bulan, tepatnya Januari, WhatsApp mengumumkan jumlah pengguna bulanannya telah mencapai 1,5 miliar. Kalo di Ngobas maksimal berapa min @Sam?
  3. Layanan pesan Telegram mengumumkan telah terintegrasi dengan If This Then That (IFTTT) yang merupakan layanan untuk membuat koneksi ke lebih dari 350 aplikasi dan perangkat. Koneksi tersebut mulai Facebook hingga Salesforce ke Alexa atau Google Assistant. Telegram juga menciptakan bot IFTTT untuk chatting dan mengontrol koneksinya, serta membawa semuanya ke dalam percakapan grup. Dengan menggabungkan bot IFTTT dan integrasi, jelas pihak Telegram, dapat bertindak seperti asisten pribadi multitasking melalui kemampuan untuk melakukan hal-hal seperti mengirim tweet, menerima pemberitahuan dari media sosial atau e-mail, dan tugas lainnya tanpa meninggalkan Telegram. Sekira 30 premade Telegram-IFTTT applets tersedia. Premade applets bisa secara otomatis membagikan posting-an Instagram dengan grup atau secara otomatis meminta grup jika mereka membutuhkan apa pun ketika pengguna memasukkan sebuah toko. Perintah custom juga bisa menautkan aplikasi dan perangkat. "Kami meminta termostat untuk suhu rumah, alat-alat produktivitas kami untuk mengingatkan kita tentang pertemuan atau tenggat waktu, namun kita harus menggunakan interaksi yang berbeda untuk mengakses semua ini secara terpisah. Berurusan dengan Internet of Things bisa sangat frustasi jika Anda harus berinteraksi dengan interface asing dan lambat native aplikasi usang," kata Juru Bicara Telegram, Markus Ra, kepada Venture Beat dalam sebuah e-mail, Kamis (12/8/2016). Versi awal Telegram di IFTTT akan memungkinkan enam pemicu tertentu atau tindakan yang fokus pada posting pesan dan berbagi foto. Bot IFTTT bakal berfungsi secara berbeda tergantung pada keadaan. Secara pribadi, bot bisa mendorong tindakan dan mengirim pemberitahuan. Namun, fungsionalitasnya kurang fleksibel dalam kelompok atau saluran.
×
×
  • Create New...