Jump to content

Search the Community

Showing results for tags 'paku'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • NGOBAS ANSWERS
    • General Question
  • YOUTH MEDIA
    • Youth News
    • Anonymous Youth
  • CAFE NGOBAS
    • LOKER KORAN
    • MOTIVI
    • SAY HELLO TO NGOBAS
  • CLINIC NGOBAS
    • MEDIC & ALTERNATIF
    • OLGA
  • DEDEMIT (Dedengkot Dedengkot Melek IT)
    • COMPUTER SECURITY
    • GRAPHIC DESIGN
    • HARDWARE
    • MALWARE
    • NETWORKING
    • OPERATING SYSTEM
    • PROGRAMMING
    • SEMBERIT
    • SOFTWARE
    • WEBSITE
  • HOBBY
    • ANIME
    • ELECTRONIC AND GADGET
    • FOOKING
    • GAMING
    • MOVIE
    • MUSIC
    • OTONG
    • PHOTOGRAPHY
    • SAINS
  • Ngobas Bikers Club (NBC)
    • ABOUT Ngobas Bikers Club
    • NEWS
  • NGOBAR
    • BUSINESS
    • FINANCE
    • No-GOSSIP
    • INAGURASI
    • JOKE & JILL (Joke and Jahill)
    • LIFE STYLE
    • MISTIK
    • POLITIC
    • RELIGI
  • POS KAMPLING
    • REST AREA
    • LAPOR KOMANDAN

Calendars

  • Calendar

Blogs

  • Ngobas Blog
  • Your World

Categories

  • News Topic
  • Event
    • Event Documentation
  • Officer

Categories

  • Files
  • Games
  • E-Book

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


Website


Twitter


Facebook


VKontakte


Instagram


Youtube


Skype


Yahoo


AIM


MSN


ICQ


Jabber


BBM


Line


Interest

Found 1 result

  1. Biasanya jika seorang terkena santet, maka pasti akan berusaha bagaimana bisa terhindar dari santet atau guna-guna yang dikirimkan, sebagai wujud balas dendam atau keirian atas keberhasilan orang lain. Sebut saja Pak Haji asal Kecamatan Kandat Kabupaten Kediri Kediri Jawa Timur, yang kini telah almarhum. Beliau selain seorang petani yang berhasil, dia adalah orang yang istikamah mengaji Alquran setiap hari. Keberhasilannya sebagai petani tebu membuat banyak orang iri kepadanya, meski apa yang dia lakukan sebenarnya adalah hal wajar. Sebab jika diperhatikan dia lebih banyak mengajinya dari pada seharian mengurus tanaman tebunya. Pak Haji yang juga lulusan pesantren Lirboyo Kediri dan sekaligus murid KH Mazuqi Dahlan dan KH Mahrus Ali. Lirboyo ini suatu ketika pernah mendapatkan kiriman santet yakni berupa paku panjang. Benda ini menyasar Pak Haji saat sedang salat malam. Meski secara ilmu dia bisa menolaknya namun dia membiarkan paku itu masuk ke dalam tubuhnya, tepatnya mengenai lutut kanan. Seketika santet paku itu masuk kaki kanannya tepatnya di lututnya hingga akibatnya tidak bisa berjalan. Kakinya bengkak dan membiru, merdeka.com yang kala itu menyaksikan seakan tak percaya mengapa Pak Haji ini membiarkan santet masuk ke dalam tubuhnya, padahal dia mampu menolaknya. "Biarkan saja, biarkan orang yang nyantet senang, kalau senang dia akan merasa berhasil. Tapi dia lupa bahwa saya punya Allah SWT yang Maha Segalannya," ujar Pak Haji yang membuat merdeka.com kagum dengan keteguhannya. Hari demi hari lutut itu semakin membengkak dan biru, Pak Haji tak juga berusaha melawannya. Rasa sakit tak lagi dia rasakan, dia hanya ingin si penyantet senang. Satu minggu berlalu, Pak Haji dalam keadaan sakit akibat santet masih bisa berjalan dengan dipapah, berjalan dengan tertatih-tatih untuk mengambil air wudu. Dia masih bisa menjalan salat lima waktu dengan duduk serta mengaji Alquran tanpa putus. Karena banyaknya keluarga yang tak tega melihat kejadian tersebut, akhirnya dia mengumpulkan seluruh keluargannya tentang derita yang dia alami. Pak Haji memerintahkan mengambil bak mandi yang ditaruh di bawah tempat dia duduk setiap hari selama mendapat ujian. Dengan doa tertentu dan disertai teriakan panjang, kedua tangan Pak Haji memegang pahanya dan mengurut hingga ke bawah, secara ajaib tiba-tiba paku panjang ukuran 12 sentimeter keluar dari lutut. Tidak hanya hanya satu, tapi jumlahnya 5. Dengan disaksikan keluarga besarnya setelah paku-paku itu keluar dari tubuh Pak Haji, ucapan Subhanallah membahana di seluruh ruangan. Mereka seakan tidak percaya dengan apa yang terjadi, bahkan membayangkannya pun tak mampu. "Abah ihlas, dengan apa yang terjadi, orang jahat ini sudah puas, tapi dia lupa bahwa abah tidak mati karena santet ini. Mari kita doakan semoga si penyantet segera sadar dan bertaubat kepada Allah," pesan si Pak Haji kepada keluargannya.
×
×
  • Create New...

Important Information

We use cookies. They're not scary but some people think they are. Terms of Use & Privacy Policy