Jump to content

Search the Community

Showing results for tags 'omicron'.

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • CLINIC NGOBAS
    • Coronavirus
    • MEDIC & ALTERNATIF
    • OLGA
  • NGOBAS ANSWERS
    • General Question
  • YOUTH MEDIA
    • Youth News
    • Anonymous Youth
  • CAFE NGOBAS
    • LOKER KORAN
    • MOTIVI
    • SAY HELLO TO NGOBAS
  • Ngocol
    • Ngocol Video
  • DEDEMIT (Dedengkot Dedengkot Melek IT)
    • COMPUTER SECURITY
    • GRAPHIC DESIGN
    • HARDWARE
    • MALWARE
    • NETWORKING
    • OPERATING SYSTEM
    • PROGRAMMING
    • SEMBERIT
    • SOFTWARE
    • WEBSITE
  • HOBBY
    • ANIME
    • ELECTRONIC AND GADGET
    • FOOKING
    • GAMING
    • MOVIE
    • MUSIC
    • OTONG
    • PHOTOGRAPHY
    • SAINS
  • Ngobas Bikers Club (NBC)
    • ABOUT Ngobas Bikers Club
    • NEWS
  • NGOBAR
    • BUSINESS
    • FINANCE
    • No-GOSSIP
    • INAGURASI
    • JOKE & JILL (Joke and Jahill)
    • LIFE STYLE
    • MISTIK
    • POLITIC
    • RELIGI
  • POS KAMPLING
    • REST AREA
    • ABOUT NgobasTV
    • EVENT
    • WESER
    • LAPOR KOMANDAN

Categories

  • News Topic
  • Event
    • Event Documentation
  • Officer

Categories

  • Files
    • Website
    • Smartphone
  • Games
  • E-Book

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


Website


Twitter


Facebook


VKontakte


Instagram


Youtube


Skype


Yahoo


AIM


MSN


ICQ


Jabber


BBM


Line


Interest

Found 3 results

  1. Pasien yang terinfeksi varian baru Covid-19 Omicron akan memiliki gejala sangat ringan dan bisa dirawat di rumah, demikian dikatakan Angelique Coetzee, dokter di Afrika Selatan kepada Reuters, Minggu (28/11/2021). Coetzee, salah satu dokter yang mendeteksi adanya varian baru Covid-19 Omicron di Afsel, mengatakan gejala pada pasien Covid-19 Omicron berbeda dari Delta. Ia bercerita bahwa pada 18 November ia menerima tujuh orang pasien Covid-19 yang menunjukkan gejala berbeda dari varian Delta. Seorang pasien mengaku sangat kelelahan dan merasa nyeri ototo serta sakit kepala selama dua hari. "Gejala-gejala pada tahap itu sangat mirip dengan infeksi virus normal. Karena kami belum menerima pasien Covid-19 selama delapan sampai 10 pekan terakhir, kami memutuskan untuk melakukan tes," cerita Coetzee. Pada hari yang sama, beberapa pasien datang dan melaporkan gejala-gejala yang sama. Ketika itulah Coetzee sadar akan adanya kemungkinan penyebaran varian baru Covid-19. Sejak itu pula ia kedatangan dua sampai tiga pasien Covid-19 per hari. Coetzee, yang juga masuk dalam komite penasehat kementerian untuk vaksinasi, mengatakan berbeda dari Delta para pasien Covid-19 Omicron tidak mengalami gejala kehilangan kemampuan penciuman atau mengecap. Juga belum ditemukan gejala turunnya kadar oksigen dalam darah. "Sebagaian besar dari pasien mengalami gejala yang sangat, sangat ringan dan belum ada pasien yang masuk ke ruang operasi. Kami bisa merawat pasien-pasien ini di rumah," imbuh dia. Ia mengatakan, berdasarkan pengalamannya sejauh ini, pasien Covid-19 Omicron mayoritas berusia 40 tahun ke bawah. Hampir separuh dari pasien yang dia rawat belum divaksin. "Keluhan paling dominan adalah kelelahan parah selama satu atau dua hari. Selain itu, ada juga yang mengalami sakit kepala dan nyeri otot," jelas Coetzee. Covid-19 varian baru Omicron pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan dan kini sudah menyebar ke Eropa, Amerika Serikat, Australia, Hong Kong, dan beberapa negara di Afrika serta Timur Tengah. Organisasi kesehatan dunia, WHO mengatakan bahwa Omicron berpotensi besar menyebar ke seluruh dunia. Mutasi pada varian ini diketahui berjumlah sekitar 50 dan sebagian besar terdapat pada duri protein, bagian dari virus corona Sars-Cov-2 yang ditarget oleh beragam vaksin Covid-19 di pasaran saat ini. Sejauh ini, para produsen vaksin masih mempelajari efektivitas vaksin terhadap varian Omicron. Tetapi para ilmuwan menduga bahwa varian baru Covid-19 ini dikhawatirkan bisa mengelabui vaksin dan imun tubuh pada para penyintas.
  2. Seperti banyak negara lain, AS membatasi penerbangan dari Afrika Selatan untuk menghalau masuknya varian Omicron, yang telah terdeteksi di Australia hingga Inggris. Hingga Senin waktu setempat, belum ada kasus Omicron di AS, yang sedang bersiaga menghadapi meluasnya varian Delta jelang musim dingin.
  3. Ancaman virus Corona Covid-19 varian Omicron membuat Inggris bergegas melaksanakan program vaksin booster nasional. Rencananya, vaksin booster akan diberikan kepada seluruh penduduk yang berusia di bawah 40 tahun, setelah sebelumnya hanya diberikan untuk tenaga kesehatan dan lansia. Mengutip ANTRA, Perdana Menteri Boris Johnson telah membatasi perjalanan ke Afrika bagian selatan, memperketat aturan tes COVID-19, dan mewajibkan penggunaan masker di toko-toko dan angkutan sebagai respons terhadap penyebaran Omicron. Dia juga meminta Komite Bersama untuk Vaksinasi dan Imunisasi Inggris untuk segera meninjau booster untuk orang-orang berusia di bawah 40 tahun, serta mempertimbangkan untuk mengurangi jarak waktu pemberian dosis kedua dengan dosis booster. "Kami menunggu saran itu. Saya harap itu akan datang, semoga hari ini," kata menteri muda kesehatan Edward Argar kepada Sky News. "Saya tidak berpikir panduan itu telah disampaikan secara resmi tetapi kami mengharapkan itu dalam beberapa jam mendatang." Para menteri juga ingin meningkatkan pemberian suntikan booster. Bahkan jika vaksin terbukti kurang efektif melawan Omicron, mereka tetap harus menawarkan perlindungan yang lebih baik terhadap varian itu dan mengurangi jumlah rawat inap dan kematian. "Kami menunggu saran itu. Saya harap itu akan datang, semoga hari ini," kata menteri muda kesehatan Edward Argar kepada Sky News. "Saya tidak berpikir panduan itu telah disampaikan secara resmi tetapi kami mengharapkan itu dalam beberapa jam mendatang." Para menteri juga ingin meningkatkan pemberian suntikan booster. Bahkan jika vaksin terbukti kurang efektif melawan Omicron, mereka tetap harus menawarkan perlindungan yang lebih baik terhadap varian itu dan mengurangi jumlah rawat inap dan kematian. "Kami berusaha memberi kami waktu untuk memahami cara kerjanya dan bagaimana varian itu berinteraksi dengan vaksin."
×
×
  • Create New...