Jump to content
  • Kemerdekaan indonesia 74
  • Kemerdekaan indonesia 74
  • Kemerdekaan indonesia 74

Search the Community

Showing results for tags 'Skenario'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • NGOBAS ANSWERS
    • General Question
  • YOUTH MEDIA
    • Youth News
    • Anonymous Youth
  • CAFE NGOBAS
    • LOKER KORAN
    • MOTIVI
    • SAY HELLO TO NGOBAS
  • CLINIC NGOBAS
    • MEDIC & ALTERNATIF
    • OLGA
  • DEDEMIT (Dedengkot Dedengkot Melek IT)
    • COMPUTER SECURITY
    • GRAPHIC DESIGN
    • HARDWARE
    • MALWARE
    • NETWORKING
    • OPERATING SYSTEM
    • PROGRAMMING
    • SEMBERIT
    • SOFTWARE
    • WEBSITE
  • HOBBY
    • ANIME
    • ELECTRONIC AND GADGET
    • FOOKING
    • GAMING
    • MOVIE
    • MUSIC
    • OTONG
    • PHOTOGRAPHY
    • SAINS
  • Ngobas Bikers Club (NBC)
    • ABOUT Ngobas Bikers Club
    • NEWS
  • NGOBAR
    • BUSINESS
    • FINANCE
    • No-GOSSIP
    • INAGURASI
    • JOKE & JILL (Joke and Jahill)
    • LIFE STYLE
    • MISTIK
    • POLITIC
    • RELIGI
  • POS KAMPLING
    • REST AREA
    • LAPOR KOMANDAN

Blogs

There are no results to display.

There are no results to display.

Categories

  • News Topic
  • Event
    • Event Documentation
  • Officer

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


Website


Twitter


Facebook


VKontakte


Instagram


Youtube


Skype


Yahoo


AIM


MSN


ICQ


Jabber


BBM


Line


Interest

Found 2 results

  1. Pengamat Politik Universitas Paramadina, Hendri Satrio mengatakan untuk mengalahkan petahana Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) pada Pemilihan Gubernur (Pilgub) DKI 2017, bisa merujuk pada skenario Pilgub DKI 2007 lalu. Menurutnya, jika flash back pada Pilgub DKI 2007 terdapat dua pasangan calon yakni Adang Daradjatun bersama Dani Anwar melawan Fauzi Bowo (Foke) bersama Prijanto. Saat itu, Adang yang merupakan mantan Wakapolri hanya diusung PKS. Sedangkan, Foke diusung 20 gabungan partai politik. “Mengalahkan Ahok mungkin kejadian Foke lawan Adang Daradjatun. Kejadiannya bisa terjadi lagi, tapi parpol kan biasanya pragmatis. Saya lihat PDIP bisa saja tidak koalisi, Nasdem kan bergabung ke Ahok,“ kata Hendri. Skenario lain, menurutnya, jika Ridwan Kamil dan Tri Rismaharini mendeklarasikan diri turun ke Pilgub DKI mungkin keadaanya bisa berbeda. Sebab dari hasil survei Kedai KOPI, tingkat efisiensi (suka lalu memilih) Risma dan Ridwan Kamil bisa menurunkan elektabilitas Ahok. “Risma lebih mengerikan dari Ridwan Kamil. Jika Risma deklarasi maju, tingkat elektabilitas Ahok turun dari 43 persen ke 35 persen. Sementara Ridwal Kamil kalau dia memutuskan maju Ahok turun tingkat elektabilitasnya ke 39 persen,” jelasnya. “Ridwan Kamil bisa saja maju walau sudah membuat pernyataan tidak maju. Contohnya Jokowi di Pilgub katanya mau konsentrasi di Solo tapi akhirnya maju juga karena ditugasi partai. Sampai hari ini memang dari hasil survei belum ada sejajar Risma dan Ridwan Kamil,” sambung Hendri. Sementara itu masih ada suara mengambang 57 persen. Suara mengambang ini adalah mereka yang belum menentukan pilihan. “Kalau head to head akan ada kejutan karena Ahok hanya memiliki elektabilitas 43 persen ada sisa 57 persen masa mengambang bisa diambil,” pungkasnya. (Fid) (wal)
  2. Awal Oktober nanti akan menjadi peringatan setahun mantan CEO Apple Steve Jobs meninggal dunia. Walau sudah satu tahun berlalu, masih banyak kisah inspiratif yang bisa diambil dari mendiang Jobs. Salah satunya adalah beberapa keputusannya, saat kembali ke Apple, perusahaan yang dibangunnya bersama Steve Wozniak. Seperti diketahui, tahun 1996 Apple mengumumkan bahwa mereka membeli perusahaan bernama NeXT senilai USD429 juta, yang membawa Jobs kembali ke perusahaan yang dirintisnya tersebut. Ia secara resmi menjabat sebagai CEO interim Apple setelah Gil Aelion diturunkan secara de facto. Tugas Jobs saat itu cukup berat, menstabilkan kas keuangan Apple yang mengalami masa suram karena terus-terusan mengalami kerugiaan. Walau sudah 15 tahun berlalu, skenario Apple dalam mengambil keputusan yang bahkan cenderung kejam membuahkan hasil positif. Apple makin dikenal seantero dunia karena produknya yang fenomenal dan mahal. Desainnya yang berbeda membuat Apple sukses besar hingga sekarang. Berikut adalah 7 keputusan yang diambil oleh Steve Jobs dalam rangka menyelamatkan Apple, 1. Mengambil kendali Keputusan yang paling penting dibuat Steve Jobs adalah mengambil kendali dari Apple secara penuh. Setelah pembelian NeXT pada akhir 1996, kemudian CEO Apple Gil Amelio membawa Jobs sebagai penasihat khusus pada bulan Januari 1997. Jobs bisa saja hanya memberikan saran dan tetap berada di belakang layar. Namun tentu saja, itu bukan sifatnya. Jobs dengan cepat meyakinkan dewan direksi Apple untuk menggulingkan Amelio. Itu tidak lama sebelum Jobs mencalonkan diri sebagai pengganti potensial. Dewan setuju, dan Jobs kembali memegang kendali. 2. Pemangkasan karyawan Sebelum Jobs kembali ke Apple, perusahaan itu memproduksi puluhan desktop Macintosh yang berbeda, laptop, dan server dengan banyak variasi. Perusahaan juga menghasilkan printer, kamera digital, dan barang-barang pendukung lainnya, beberapa yang membuat keuntungan tapi tidak jarang yang malah membebani perusahaan. Pada akhirnya, Jobs menghentikan proyek mubazir tersebut memecat lebih dari 70% dari dividi hardware Apple dan produk perangkat lunak. Yang paling terkenal, dia membatalkan PDA Newton , yang masih menjadi keputusan kontroversia beberapa hari setelahnya. Penghentian sejumlah proyek produk mengakibatkan PHK lebih dari 3.000 karyawan selama tahun pertama Jobs sebagai iCEO. 3. Bersih-bersih 'rumah' Pada tahun 1996, sebagian besar anggota Dewan Direksi Apple telah difokuskan pada bagaimana mereka bisa menghasilkan produk Apple dan menjualnya kepada penawar tertinggi. Sekembalinya Jobs, dia tahu membutuhkan sebuah direksi dengan sikap yang lebih positif dan loyalitas yang lebih kepadanya sebagai seorang pemimpin. Dalam beberapa minggu, Jobs berhasil memaksa pengunduran diri sebagian besar anggota dewan Apple, termasuk mantan CEO Mike Markkula. Jobs juga melakukan restrukturisasi Apple sebagai sebuah perusahaan, dengan menyederhanakan sejumlah divisi menjadi beberapa bagian saja mulai departemen untuk pemasaran, penjualan, manufaktur, dan keuangan. Sebelum Jobs menjadi iCEO, ia meyakinkan Gil Amelio untuk menempatkan karyawan penting NeXT dalam posisi yang berpengaruh di Apple. Paling menonjol adalah pengangkatan Avie Tevanian--otak di balik OS X-- Apple Senior VP of Software Engineering pada Februari 1997, dan Jon Rubinstein , yang bergabung sebagai VP of Hardware Engineering Tak lama kemudian, Jobs telah mengangkat berbagai veteran NeXT dan lainnya sebagai karyawan dengan posisi startegis. Selain kemampuannya, syarat lain yang harus dimiliki oleh karyawan baru dibajak itu adalah oyal kepada CEO baru. 4. Melarang berbicara ke Media Di bawah Gil Amelio, bocornya sejumlah informasi ke media disengaja dari karyawan Apple menjadi hal yang sering terjadi. Tidak lama setelah menerima posisi CEO Interim, Jobs menerapkan larangan total pada karyawan Apple berbicara kepada pers. Selama bertahun-tahun, tidak ada kebijakan informasi ke pers Jobs memberikan efek yang menciptakan tabir kerahasiaan yang ketat, ketegangan, dan kejutan yang menyertai pengumuman produk Apple. Dengan mengatur secara ketat arus informasi keluar dari Apple, Jobs membuat media teknologi di telapak tangannya. 5. Tebar kebencian & Berdamai dengan Microsoft Selama masa pertamanya di Apple, Steve Jobs menggambarkan pertempuran untuk pasar PC sebagai konflik langsung antara Apple dan IBM, termasuk ke raksasa software Microsoft. Permusuhan ala Jobs inilah kemudian menjadi bumbu-bumbu kehadiran Apple saat itu. Permusuhan antara underdog Apple dan pemimpin pasar Microsoft sudah terjadi sejak tahun 1985, bahkan ketika Jobs mengundurkan diri dari Apple. Perang urat syaraf menjadi bagian dari budaya Apple yang terwujud sebagai kebencian yang mendalam untuk semuanya produk Microsoft atau Windows Intel Wintel. Walaupun pada tahun 1996, Jobs telah harus mengakui bahwa perang sudah berakhir di PC desktop, Microsoft telah menang. Itu kontraproduktif, bila berpikir Jobs akan menghabiskan uang dan energi untuk bertempur melawan Microsoft yang tidak bisa dimenangkan? Tidak, Apple sengaja membangun hubungan harmonis ini untuk suatu kepentingan jangka panjang. Hasilnya dalam sebuah kesepakatan lintas-lisensi paten, Microsoft berjanji untuk mengabdikan tenaga signifikan untuk mengembangkan versi baru dari Office dan Internet Explorer untuk Macintosh setidaknya selama lima tahun. Microsoft juga sepakat untuk membeli saham Apple, yang diasuransikan kepentingan dalam keberhasilan Apple. Sebagai imbalannya, Apple juga setuju untuk membuat Internet Explorer sebagai browser default untuk Mac OS selama lima tahun. Ini kesepakatan terkenal yang diumumkan oleh Jobs di Boston Macworld 1997 (menampilkan Bill Gates pada layar di belakangnya), dan merupakan bagian dari daya tarik publik dan penggemar Mac. 6. Membunuh metode lisensi Pada tahun 1994, Apple menawarkan lisensi Mac OS ke beberapa vendor yang membayar Apple US80 per mesin untuk menggunakan sistem operasi. Cara jualan ini terjadi dalam beberapa tahun ini, menjadi jelas bahwa ini bukan ide yang bagus. Pasalnya para mitra itu justru menjadi kanibalisme bagi produk Apple. Jadi, ketika Jobs kembali ke Apple, ia tahu program melisensikan OS Mac harus dibuang. Dia menolak untuk lisensi Mac OS 8 kepada vendor saat dirilis pada tahun 1997, sehingga secara efektif mengakhiri program tersebut. Jobs sangat percaya dalam mengendalikan pengalaman mengenai totalitas pengguna dari perangkat keras ke perangkat lunak, dan itu tidak bisa dicapai jika akhirnya hardware keluar dari tangan Apple. 7. Mempercayai Jonathan Ive Ketika Steve Jobs kembali ke Apple pada tahun 1996, Jonathan Ive sudah menjadi kepala tim desain perusahaan. Dia berpikir untuk berhenti, pada kenyataannya ia terus meminta Ive untuk bertahan. Pada awalnya, Jobs hubungan keduannya tidak ada yang istimwa, sampai suatu saat Ive dan Jobs segera menjadi akrab dan menjadi teman akrab. Mereka menemukan kebersamaan dan eratnya hubungan mereka menjadi elemen kunci dari filosofi desain mereka. Dan hasilnya bisa dilihat sampai saat ini, dimana produk Apple tidak hanya mengandalkan teknologi terdepan namun juga desain yang selalu menjaditrendsetter.
×
×
  • Create New...

Important Information

We use cookies. They're not scary but some people think they are. Terms of Use & Privacy Policy