Jump to content

jodang

Member
  • Content Count

    3
  • Joined

  • Last visited

Everything posted by jodang

  1. Lada hitam termasuk deretan bumbu dapur yang sering digunakan untuk menyedapkan makanan. Rempah ini adalah sumber magnesium, vitamin K, zat besi, dan serat. Selain itu, lada hitam ternyata juga efektif untuk menurunkan berat badan. Untuk menurunkan berat badan yang efektif dan efisien, kuncinya adalah metabolisme yang berjalan baik adalah kunci untuk menurunkan berat badan. Kita juga harus punya sistem pencernaan yang baik. Kedua aspek ini memainkan peran penting untuk menurunkan berat badan. Metabolisme yang lamban bisa menghambat laju program penurunan berat badan. Satu bahan yang penuh dengan khasiat, bermanfaat bagi kesehatan dan bisa menurunkan berat badan adalah lada hitam. Itu karena lada hitam bisa meningkatkan metabolisme makanan berkat efek termogeniknya. Hal itu disebutkan dalam buku 'Healing Foods' oleh DK Publishing House, seperyi dilansir dari NDTV, 7 Maret 2019. Lada hitam membantu menyehatkan pencernaan. Bumbu ini punya sifat antioksidan dan anti-inflamasi, yang secara tradisional digunakan untuk detoksifikasi, meredakan infeksi paru-paru dan bronkial. Anda bisa mengonsumsi lada hitam dalam bentuk mentah yang dihancurkan, atau dalam bentuk bubuk. Lalu gunakan dalam kaldu dan bumbu-bumbu lainnya. Campurkan sejumput lada hitam ke dalam menu masakan seperti sayuran. Mengonsumsi lada hitam sekali sehari mungkin dapat meningkatkan efektivitas penurunan berat badan. Selain itu, Anda bisa membuat ramuan minuman lada hitam. Caranya cukup campurkan lada hitam, madu, dan kayu manis ke dalam secangkir gelas yang bisa langsung diminum. Anda bisa juga menambahkan lada hitam ke kari atau dalam minuman lainnya. Hanya dengan rutin mengonsumsi sejumput lada hitam rutin setiap hari akan memberikan manfaat yang besar bagi Anda.
  2. Menurut WHO, ada 90.000 kasus kematian pada wanita yang disebabkan oleh penyakit kanker. Salah satu jenis kanker yang sering diderita wanita adalah kanker serviks dan kanker rahim. Penting untuk diketahui, bahwa penyakit kanker rahim itu jelas berbeda dengan kanker serviks. Namun kedua penyakit tersebut merupakan salah satu penyakit yang dapat mematikan, terutama bagi kaum wanita. Kanker rahim adalah kanker yang berkembang dalam lapisan rahim. Rahim terletak di antara kandung kemih dan rektum, termasuk leher rahim dan rahim. Leher rahim berhubungan dengan vagina, sementara badan rahim berhubungan dengan tuba falopi. Sementara itu, kanker serviks merupakan kanker leher rahim. Leher rahim merupakan bagian dari saluran reproduksi wanita yang menghubungkan vagina dengan rahim atau uterus. Hampir semua kasus penyebab kanker serviks adalah human papillomavirus (HPV). Gejala Kanker Rahim Stadium Awal 1. Nyeri Pada Perut dan Pinggang Kasus kanker rahim yang berkembang pada dinding adenosid rongga rahim biasanya memicu pasien mengeluhkan gejala kanker rahim berupa rasa nyeri yang menekan pada perut hingga pinggang. Gejala kanker rahim ini datang sewaktu-waktu, tetapi kadang muncul cukup kuat pada saat setelah melakukan aktivitas seks. Pada wanita usia subur, rasa nyeri bisa semakin kuat pada saat menstruasi datang. 2. Perut Membesar Jaringan ligamen pada rongga rahim yang mengalami efek inflamasi karena invasi sel kanker biasanya akan membengkak. Ini membuat pasien tampak memiliki perut yang besar dan sedikit terasa keras. 3. Rasa Nyeri Saat Kencing Banyak pasien juga mengeluhkan gejala kanker rahim stadium awal dengan nyeri pada saat kencing kadang juga disertai efek kesulitan untuk kencing. Hal ini dikarenakan lokasi rahim yang berdekatan dengan ginjal dan kandung kemih. Perkembangan sel kanker pada dinding rahim menekan organ-organ lain di sekitarnya. 4. Menstruasi Berat Kebanyakan kasus penyakit ini akan menimbulkan gejala kanker rahim dengan menstruasi yang berat. Darah yang dikeluarkan sangat banyak dengan periode yang panjang. Meski dinding endometrium tidak terinvasi, tetap saja kerusakan pada dinding luar rahim akan mempengaruhi dinding dalam rongga rahim. 5. Pendarahan Kasus pendarahan rahim memang biasanya lebih banyak terjadi pada kasus kanker endometrium. Tetapi efek dari kerusakan pada dinding luar rahim juga bisa memberi efek tekanan pada dinding dalam rahim dan memicu terjadinya pendarahan. Biasanya gejala kanker rahim berupa pendarahan terjadi relatif lebih ringan hingga hanya muncul bercak darah saja. 6. Rasa Lelah Berlebihan Efek serangan sel kanker banyak pasien juga mengeluhkan masalah kelelahan yang cukup berat. Bukan hanya itu, pasien juga tampak mudah lesu dan lemas. Beberapa pasien juga mengalami gangguan libido akibat efek gangguan fungsi saraf pada area genital wanita. 7. Masalah Berat Badan Gejala kanker rahim pada umumnya juga mudah dikenali dari masalah selera makan yang menurun. Di saat yang sama pasien juga mudah merasa mual dan muntah. Di saat yang sama, sel kanker secara agresif menarik lebih banyak nutrisi. Ini akan membuat pasien dengan cepat mengalami penurunan berat badan. Faktor yang Meningkatkan Risiko Kanker Rahim 1. Umur Peningkatan risiko kanker rahim berkaitan dengan bertambahnya usia seorang wanita. Sebagian besar kanker rahim menyerang wanita yang sudah mengalami menopause di usia 63 tahun ke atas. 2. Riwayat kehamilan Wanita yang memiliki riwayat hamil di atas usia 35 tahun. Dan wanita yang belum pernah hamil memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami kanker rahim. 3. Obesitas Keterkaitan wanita obesitas dengan kanker rahim dikemukakan oleh beberapa penelitan. Beberapa penelitian tersebut mengungkapkan, wanita yang memiliki indeks massa tubuh di atas 30 memiliki peningkatan risiko terjadinya kanker rahim. 4. Terapi hormon Wanita yang memiliki riwayat terapi hormon estrogen, yang biasanya terjadi pada wanita yang telah menopause, memiliki peningkatan risiko terjadinya kanker rahim. 5. Riwayat keluarga Sebanyak 10% penderita kanker rahim disebabkan faktor genetika. Beberapa kasus kanker rahim disebabkan oleh perubahan gen tertentu, yang dapat meningkatkan risiko terkena kanker rahim. Jika ada beberapa kerabat dekat dari keluarga yang memiliki riwayat penyakit kanker usus, payudara atau rahim, maka ada kemungkinan ada genetik diwariskan kepada generasi berikutnya. Kerabat dekat dalam hal ini mencakup orangtua, anak, saudara. 6. Tamoxifen Tamoxifen merupakan obat hormonal yang digunakan untuk mengobati kanker payudara. Obat ini bisa sedikit meningkatkan risiko kanker rahim, bila dikonsumsi dalam waktu jangka panjang. Pengobatan untuk Kanker Rahim Pengobatan kanker rahim yang umum dilakukan adalah histerektomi atau operasi pengangkatan rahim. Histerektomi dapat dilakukan untuk menyembuhkan kanker rahim stadium awal, namun membuat pasien tidak bisa hamil. Kemoterapi dan radioterapi terkadang juga digunakan dan dikombinasikan dengan tindakan pembedahan. Selain itu, terapi hormon juga dapat dilakukan untuk pasien yang belum menopause dan masih ingin memiliki anak.
  3. Bagi Anda, apa makna ciuman dengan pasangan? Ada yang mengatakan tanda cinta dan kasih sayang ke suami atau istri dan aneka alasan lainnya. Namun, jenis kelamin juga jadi aspek seseorang memaknai ciuman. Menurut Susan Hughes, seorang psikolog di Albright College, Pennsylvania, wanita cenderung menggunakan ciuman untuk menciptakan ikatan dengan pasangannya, serta untuk menilai potensi pria sebagai pasangan. Namun keadaan tersebut sangat berbeda dengan kaum pria. Menurut Susan, pria melakukan ciuman seringkali untuk meningkatkan rangsangan seksual terhadap pasangan mereka. Studi ini dipublikasikan dalam jurnal Evolutionary Psychology. Dalam studi tersebut, Susan dan timnya menyelidiki preferensi dan opini tentang ciuman pada lebih dari 1.000 pria dan wanita. Mereka diminta untuk memberi nilai untuk rangkaian pertanyaan pada skala 1-5. Hasilnya menunjukkan, baik pria maupun wanita menganggap ciuman sebagai hal yang penting bagi interaksi yang sangat intim. Mereka juga menggunakan ciuman untuk mengukur kecocokan hubungan dengan pasangan. Ciuman juga bisa menjadi faktor yang memperkuat atau memperlemah ketertarikan terhadap pasangan. Perbedaannya adalah wanita biasanya menganggap ciuman yang buruk sebagai pemecah kesepakatan. Sedangkan pria masih tetap menginginkan seks meskipun pasangan wanitanya adalah seorang pencium yang buruk.
×
×
  • Create New...

Important Information

We use cookies. They're not scary but some people think they are. Terms of Use & Privacy Policy