Jump to content
  1. paul_perka5a

    paul_perka5a

  2. vyrous

    vyrous

  3. fanny_pr

    fanny_pr

  • Similar Content

    • By BincangEdukasi
      Bagi sebagian orang, terjaring razia mungkin jadi hal yang tidak menyenangkan. Tapi bagi seorang pemuda asal Grati, Pasuruan, Jawa Timur, Operasi Zebra mungkin jadi hal yang tidak akan pernah terlupakan.
       
      Sebab dari Operasi Zebra, pemuda yang bernama Polisi ini akhirnya bisa mendapatkan pekerjaan baru yang lebih layak. Pemuda berusia 22 tahun tersebut kini bekerja sebagai pekerja harian lepas di Mapolres Pasuruan.
      Nama Polisi sendiri sempat viral di media sosial saat dirinya terjaring razia minggu lalu. Karena memiliki nama yang unik, pihak kepolisian pun memberikan polisi hadiah berupa pekerjaan.
       
      Pada Senin, 20 November 2017 kemarin, Polisi pun memulai hari pertamanya bekerja dengan mengikuti apel bersama puluhan anggota Satlantas. Dirinya mengaku sempat tak bisa tidur karena merasa gugup akan bekerja di kantor untuk pertama kali.

      "Tegang, karena baru pertama kali kerja di kantor," ujar Polisi saat ditemui pada 20 November 2017 lalu.
      Usai apel, Polisi pun langsung disambut oleh rekan-rekannya yang merasa penasaran dengan sosoknya. Meski memiliki nama yang istimewa, pihak Mapolres Pasuruan tidak memperlakukan Polisi secara istimewa dan ia tetap harus mengikuti semua aturan di lingkungan kerja.
       
      Di hari pertamanya, Polisi mendapatkan bimbingan untuk mengurus surat izin mengemudi (SIM). Ia diajarkan teori sampai menyiapkan lapangan untuk ujian praktik pembuatan SIM. Yang menarik, Polisi dibimbing langsung oleh anggota polisi yang menyiduknya saat Operasi Zebra beberapa waktu lalu.

      "Waktu itu saya tanya siapa namanya. Dia jawab Polisi. Saya enggak percaya. Saya bilang jangan melecehkan polisi. Akhirnya saya lihat KTP-nya, ternyata benar namanya Polisi." papar Birgadir Ali Fahri.
       
      Sebelum bekerja sebagai pekerja harian lepas di Mapolres Pasuruan, Polisi bekerja  sebagai buruh bangunan sejak remaja. Dirinya menjadi tulang punggung keluarga karena ayah kandungnya telah meninggal dunia sejak dirinya berusia 7 tahun. Sejak saat itu, ia harus bekerja demi bisa menghidupi ibu dan adiknya yang masih bersekolah.
    • By asliindonesia
      Pemimpin kelompok teroris Filipina yang telah berbaiat ke kelompok teroris ISIS tewas dalam operasi gabungan polisi di kota Kiamba, provinsi Sarangani. Mohammad Jaafar Maguid atau Tokboy yang tewas ditembak polisi pada Kamis dini hari, 5 Januari 2017 merupakan pemimpin kelompok Ansar al-Khilafah yang mendukung ISIS.
      "Dia tewas dalam operasi gabungan yang dipimpin oleh Badan Koordinasi Intelijen Nasional dan polisi," kata Hermogenes Espereon, penasihat Keamanan Nasional seperti dilansir dari Straits Time. 
      Kepala Kepolisian Daerah Sarangani, Cedrick Train menjelaskan, Maguid diserang saat ia hendak meninggalkan resor pantai dengan mennggunakan sedan Toyota Wigo. Dia tewas di tempat, sementara tiga anak buahnya ditangkap. Polisi juga menyita barang-barang termasuk dua senapan serbu AR-15 dan granat.
      Maguid dilaporkan mendapatkan pelatihan oleh teroris Malaysia, Zulkifli bin Hir, yang juga dikenal sebagai Marwan yang dibunuh oleh polisi pada Januari 2015.
      Di bawah Maguid, Ansar al-Khilafah telah membangun jaringan dengan kelompok-kelompok militan di Indonesia terutama Mujihidin Indonesia Timur, yang dipimpin oleh Santoso, seorang Indonesia yang dilatih di Filipina. Santoso tewas ditembak aparat satuan tugas Tinombala pada pertengahan Juli 2016. 
      Maguid, adalah mantan komandan Komando Pangkalan 105 dari Front Pembebasan Islam Moro (MILF), yang sekarang mengadakan pembicaraan damai dengan pemerintah untuk membentuk otonomi Muslim di kelompok pulau selatan yang dilanda perang di Mindanao.
      Maguid ditangkap pada 2009 atas tuduhan pembunuhan, pembakaran, dan perampokan. Dia melarikan diri penjara pada tahun 2010.
      Ansar al-Khilafah adalah salah satu dari segelintir kelompok ekstremis yang telah berjanji setia atau berbaiat kepada ISIS. Kelompok itu beberapa kali terdeteksi hendak melakukan seragan, termasuk pada pertemuan puncak APEC di Manila tahun 2015.
      Baru-baru ini mereka juga telah memberikan dukungan untuk kelompok Maute, yang bertanggung jawab atas pemboman sebuah pasar malam populer di kota Davao pada September lalu. Ledakan ini menewaskan 14 orang. Rencananya pelaku juga akan membom kedutaan besar AS di Manila.
    • By berita_semua
      Polisi memastikan akan memeriksa semua saksi, termasuk istri ketiga Dodi Triono, terkait dugaan pembunuhan di Pulomas, Jakarta Timur. Polisi sebelumnya memeriksa istri kedua Dodi bernama Almyanda Saphira.
      "Saya belum tahu (posisi istri ketiga Dodi), semua yang berkaitan akan diperiksa," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes RP Argo Yuwono kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Rabu (28/12/2016).
      Pemeriksaan terhadap istri korban, menurut Argo, dilakukan untuk menyusun profil Dodi dan keluarganya. Meski demikian, Argo mengatakan belum ada petunjuk penting yang ditemukan terkait motif penyekapan hingga menewaskan enam orang itu.
      "Kita mem-profiling korban ini, dia itu siapa. Pekerjaannya apa, kemudian istrinya berapa, anaknya berapa. Kita sedang mem-profiling untuk melihat bagaimana korban," tutur Argo.
      Polisi sudah memeriksa sejumlah orang saksi, termasuk warga sekitar. Rekaman kamera pengawas (CCTV) pun ikut diperiksa, namun tayangan videonya disebut tidak jelas.
      Polisi pun menduga ada lebih dari satu orang yang masuk ke rumah Dodi di Jl Pulomas Utara No 7A pada sekitar pukul 14.30 WIB, Senin (26/12). 
      Kasat Reskrim Polres Jakarta Timur AKBP Sapta Maulana sebelumnya menyebut pelaku yang membawa pistol dan senjata tajam diperkirakan beraksi selama 40 menit sebelum akhirnya menyekap 11 orang dalam satu kamar mandi. 
      "Kita berupaya secepat mungkin untuk mencari pelaku. Yang penting sebanyak mungkin menghimpun keterangan dari saksi dan mengumpulkan barang bukti," imbuh Argo.
      Keenam korban tewas adalah Dodi Triono (59), Diona Arika Andra Putri (16), Dianita Gemma Dzalfayla (9), Amalia Calista alias Amel (teman anak korban), Sugiyanto alias Yanto (sopir), dan Tarso (40) (sopir). 
      Sedangkan 5 orang korban luka akibat penyekapan Pulomas adalah Emi (41), Zanette Kalila Azaria (13), Santi (22), Fitriani (23), dan Windy (23).
    • By berita_semua
      Polisi di Lubuklinggau terjangkit fenomena "om telolet om"
      Ada hal yang menarik perhatian di kawasan tertib lalu lintas, saat patroli rutin dari satuan lalu lintas Polres Lubuklinggau, yakni fenomena "om telolet om" yang sekarang sedang naik daun.
      Tren kekinian itu sekarang terlihat di Kota Lubuklinggau. Yang menarik dan unik, slogan "om telolet om" menjadi ajang bagi satuan lalu lintas Polres Lubuklinggau untuk mengajak masyarakat tertib berlalu lintas.
      Hal ini terbukti dengan ketika diadakan patroli di jalan raya setiap pagi oleh satuan lalu lintas Polres Lubuklinggau. Papan yang bertuliskan "om telolet om" menjadi pusat perhatian masyarakat pengguna jalan.
      Tren ini digunakan oleh satuan lalu lintas Polres guna mengajak dan mengimbau pengguna jalan untuk bisa mematuhi peraturan lalu lintas yang sudah ada. Serta membuat masyarakat lebih dekat dengan aparat kepolisian. Sehingga Polantas tidak selalu dinilai "polisi tilang".
      Tri, salah satu pengendara motor saat melintas di daerah kawasan tertib lalu lintas, mengatakan bahwa fenomena tersebut menarik dan bisa membuat pengguna jalan lebih dekat dengan polisi serta membuat Polantas tidak jadi momok bagi para pengguna jalan.
      "Jadi terkesan unik, lucu, dan menarik cara pendekatan bagi pengguna jalan untuk bisa tertib dalam berlalu lintas. Apalagi fenomena "om telolet om" adalah bunyi klakson bus yang sekarang menjadi tren kekinian. Hal positif yang bisa bermanfaat bagi masyarakat terutama bagi pengguna jalan. Apalagi Polantas yang memegang papan bertuliskan "om telolet om" ganteng dan cantik," jelas Tri.
      Kapolres Lubuklinggau AKBP Hajat Mabrur Bujanga, didampingi Kasat Lantas AKP Soekiman, menyambut baik hal positif yang dilakukan oleh Satlantas Polres Lubuklinggau. Apalagi, aksi tersebut dilakukan untuk mengajak masyarakat agar mematuhi peraturan berlalu lintas. Fonemana yang disalurkan itu juga dianggap untuk kebaikan bersama serta lebih mendekatkan polisi dengan masyarakat terutama para pengendara kendaraan di jalan raya.
      "Apapun yang dilakukan anggota saya selagi itu mendukung kinerja Polri dalam melayani dan mengayomi masyakarat akan mendapat dukungan, tren kekinian yang bermanfaat. Polisi tidak selalu terkesan menakutkan bagi pengguna jalan raya. Apalagi kalau dalam berkendaraan mematuhi seluruh peraturan yang ada, menggunakan helm SNI, memiliki SIM, serta kelengkapan kendaraan lainnya. Sehingga tercipta keamanan di jalan raya," pungkasnya.
    • By berita_semua
      Nama Dora Natalia masuk radar kepolisian setelah perempuan pegawai MA itu ngamuk dan mencakar polantas yang hendak menilangnya. Dora akan segera dipanggil polisi.
      Kasat Reskrim Polres Jakarta Timur AKBP Sapta Maulana mengatakan penyidik Satreskrim Polres Jakarta Barat akan memanggil Dora. Pemanggilan dilakukan atas laporan yang dibuat oleh korban, Aiptu Sutisna, pasca kejadian tersebut.
      Sapta mengatakan, Sutisna telah diambil keterangan di Polres Jakarta Timur atas laporannya itu. Sutisna juga menyerahkan bukti-bukti terkait peristiwa yang sempat menjadi tontonan warga itu.
      "Barang buktinya bajunya yang robek-robek, pangkatnya yang copot sama rekaman video, itu yang ambil video itu anggota juga, rekan korban yang sedang bertugas," kata Sapta.
      Menurut Sapta, wanita tersebut melakukan perbuatan itu karena emosi lantaran ditilang oleh korban. Dipicu tindakan masuk busway.
      "Mau masuk busway, kemudian ditilang sama anggota, tidak terima," imbuhnya.
      Tonton Videonya
       
×
×
  • Create New...

Important Information

We use cookies. They're not scary but some people think they are. Terms of Use & Privacy Policy