Jump to content
  • Popular Contributors

  • Our picks

    • Kartu SIM Card ada celah keamanan nya
      Celah keamanan dalam kartu SIM disebut mengancam lebih dari satu miliar ponsel. Celah keamanan ini disebut dengan Simjacker.
      • 0 replies
    • Telegram Sindir Whatsapp
      WhatsApp dan Telegram adalah dua aplikasi pesan yang populer saat ini. Bahkan, bisa dibilang mereka sedang saling bersaing untuk mendapatkan jumlah pengguna lebih banyak.

      Keduanya punya kelebihan dan kekurangan masing-masing dalam hal fitur yang dihadirkan. Tapi, ada hal yang unik terkait fitur mereka. Telegram secara terang-terangan menyindir fitur transfer file yang dimiliki WhatsApp.
      • 4 replies
    • Pernah Menang Lotre Rp. 33 Miliyar Wanita Inggris Ini Kini Jatuh Miskin
      Seorang perempuan Inggris menceritakan kisahnya sempat menjadi seorang miliarder di usia muda setelah memenangkan lotre bernilai miliaran namun kini jatuh miskin.

      Callie Rogers, asal Cumbria, Inggris, pernah memenangkan hadiah lotre pada 2003 lalu, saat dia masih berusia 16 tahun.

      Ketika itu Callie memenangkan lotre senilai hampir 1,9 juta poundsterling (setara Rp 33 miliar untuk kurs saat ini). Berkat hadiah lotre itu, Callie pernah menjadi jutawan termuda di Inggris.
      • 0 replies
    • Malam ini, gw akan bercerita sebuah cerita dari seseorang, yang menurut gw spesial. kenapa?

      karena gw sedikit gak yakin bakal bisa menceritakan setiap detail apa yang beliau alami,

      sebuah cerita tentang pengalaman beliau selama KKN, di sebuah desa penari.

      sebelum gw memulai semuanya. gw sedikit mau menyampaikan beberapa hal.
      • 0 replies
    • Kesuksesan Jobs dengan Apple nya dunia sudah gak meragukan lagi, makanya gak sungkan-sungkan dunia menyematkan gelar "Bapak Revolusi Digital" pada Steve Jobs.
      • 1 reply
c0d1ng

Lalu Lintas Cloud Naik Pesat, IoE, Cloud Storage Kontributor Utama

Recommended Posts

cloud-traffic-workload.thumb.png.65890e5

Pemanfaatan maupun beban kerja cloud secara global terus meningkat, demikian pula dengan lalu lintasnya yang diramalkan meningkat lebih dari empat kali ipat di akhir 2019 nanti, dan Internet of everything termasuk salah satu pendorong utamanya.

Baru-baru ini Cisco merilis laporan tahunan Global Cloud Index (2014-2019) yang kelima , dan laporan tersebut meramalkan bahwa lalu lintas cloud dunia akan meningkat dari 2,1 menjadi 8,6 zettabyte (ZB) di tahun 2019 nanti. Angka itu bahkan disebut Cisco melebihi pertumbuhan total lalu lintas data center global, yang diperkirakan akan meningkat tiga kali lipat dalam periode waktu yang sama (dari 3,4 sampai 10,4 ZB).

Berdasarkan wilayah, Amerika Utara akan memiliki volume lalu lintas cloud tertinggi (3,6 ZB) pada tahun 2019; diikuti oleh Asia Pasifik (2,3 ZB) dan Eropa Barat (1,5 ZB). Untuk lalu lintas data center, Amerika Utara juga masih memimpin dengan angka 4,5 ZB; diikuti oleh Asia Pasifik (2,7 ZB) dan Eropa Barat (1,8 ZB)

Ada beberapa faktor yang mendorong akselerasi pertumbuhan lalu lintas cloud dan transisi menuju layanan cloud, termasuk di antaranya peningkatan permintaan penyimpanan cloud pribadi seiring pertumbuhan jumlah perangkat genggam; pertumbuhan popularitas layanan public cloud untuk bisnis; dan pertumbuhan virtualisasi di private cloud yang meningkatkan kepadatan beban kerja cloud. Pertumbuhan koneksi mesin-ke-mesin (M2M) juga berpotensi mendorong lebih banyak lalu lintas cloud di masa yang akan datang.

“Global Cloud Index menggarisbawahi fakta bahwa cloud bergerak melampaui tren wilayah dan menjadi solusi utama di dunia, dengan lalu lintas cloud diharapkan bertumbuh melebihi 30 persen di seluruh wilayah di dunia dalam lima tahun ke depan,” ujar Doug Webster, Vice President of Service Provider Marketing, Cisco.

“Perusahaan dan organisasi pemerintah mulai berpindah dari lingkungan uji coba cloud menuju layanan cloud terpercaya untuk beban kerja penting mereka. Di saat yang sama, konsumen terus mengharapkan akses on-demand setiap saat atas layanan dan konten mereka hampir dimanapun. Ini menciptakan kesempatan besar untuk operator layanan cloud, yang akan memerankan peran yang semakin relevan  di lingkungan industri komunikasi.”

Cisco juga memperkirakan bahwa Internet of Everything (IoE)—koneksi antara masyarakat, proses, data, dan benda—akan berdampak signifikan terhadap pertumbuhan lalu lintas cloud dan data center. Berbagai macam aplikasi IoE menghasilkan volume data dalam jumlah besar yang dapat mencapai 507,5 ZB per tahun (42,3 ZB per bulan) pada tahun 2019. Angka tersebut 49 kali lebih besar dari lalu lintasdata center yang diproyeksikan mencapai 10,4 ZB di tahun 2019. Sebuah smart city dengan 1 juta penduduk akan menghasilkan data sebesar 180 juta gigabyte per harinya pada tahun 2019.

Dewasa ini, 73 persen dari data yang tersimpan di perangkat klien berada di PC. Namun empat tahun lagi, 51% data tersebut akan berpindah ke perangkat non-PC (seperti smartphone, tablet, modul M2M, dan lainnya).

Dengan volume data tersimpan yang semakin meningkat, Cisco memperkirakan akan terjadi peningkatan penggunaan dan permintaan atas penyimpanan cloud konsumen. Secara global, lalu lintas penyimpanan cloud konsumen per pengguna akan mencapai 1,6 gigabyte per bulan pada tahun 2019, dibandingkan dengan 992 megabyte per bulan di tahun 2014.

Pada tahun 2019, 55 persen populasi internet rumahan (lebih dari 2 milyar pengguna) akan menggunakan penyimpanan cloud pribadi (bertambah dari 42 persen di tahun 2014). Sebagai contoh, proyeksi ini memperkirakan bahwa pada tahun 2017, lalu lintas smartphone global (201 exabyte per tahun) akan melebihi jumlah data yang tersimpan (179 exabyte per tahun) pada perangkat tersebut – mengharuskan kebutuhan akan kemampuan penyimpanan melalui cloud yang lebih besar.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Join the conversation

You can post now and register later. If you have an account, sign in now to post with your account.

Guest
Reply to this topic...

×   Pasted as rich text.   Restore formatting

  Only 75 emoji are allowed.

×   Your link has been automatically embedded.   Display as a link instead

×   Your previous content has been restored.   Clear editor

×   You cannot paste images directly. Upload or insert images from URL.

Loading...

  • Similar Content

    • By monica_pendong
      Networking adalah salah satu kesempatan besar bagimu untuk mendapatkan kemajuan pesat dalam karier. Ini adalah kesempatanmu keluar dari “zona nyaman” dan menjalin hubungan dengan orang lain.
      Tapi berkenalan saja tidak cukup. Kamu juga harus memberi kesan menarik, serta membangun fondasi untuk relasi jangka panjang.
      Biron Clark, pakar rekrutmen dan founder situs Career Sidekick, mengatakan bahwa ada sebuah strategi yang bisa membuatmu lebih menonjol dan berkesan dalam networking. Dengan strategi ini, meski lawan bicaramu baru saja bertemu seratus orang di hari yang sama, ia akan tetap mengingatmu sebagai orang yang berbeda dari lainnya.
      Clark menyebutnya strategi “Super-Connector”.
      Bagaimana Super-Connector bekerja?
      Apa itu Super-Connector?
      Secara sederhana, cara kerjanya seperti ini:
      Untuk mencapai hal ini, ada beberapa macam contoh pertanyaan yang bisa kamu ajukan. Misalnya:
      Apa hal yang menurut kamu paling menarik saat ini? Apakah ada tantangan besar yang sedang kamu hadapi? Apa rencana besar yang sedang kamu persiapkan? Jika kamu tidak menjalani pekerjaanmu sekarang, apa yang akan kamu lakukan? Pertanyaan-pertanyaan di atas hanya contoh. Pada praktiknya, kalimat yang kamu gunakan tentu tidak akan sama persis. Selain itu, jangan lupa bahwa dasar-dasar komunikasi yang baik (seperti cara berbicara atau bahasa tubuh) tetap penting untuk kamu perhatikan.
      Katakanlah kamu berkenalan dengan orang yang ingin membangun startup, tapi dia bukan engineer/programmer. Kamu bisa berkata, “Kebetulan, saya juga punya kenalan yang dulunya bukan programmer tapi sekarang jadi founder startup teknologi. Minggu ini saya akan coba memperkenalkan kalian, barangkali dari situ kamu bisa mendapat ide.”
      Memberi manfaat dua arah
      Strategi Super-Connector sangat efektif untuk memunculkan kesan baik di mata orang yang baru kamu kenal. Berikut alasannya:
      Mendorongmu lebih banyak mendengar daripada berbicara. Ini akan memunculkan kesan bahwa kamu memang menaruh minat pada si lawan bicara. Membuatmu menonjol karena kamu datang untuk memberi, bukan meminta. Kebanyakan orang saat networking hanya meminta bantuan atau saran. Secara alami membuatmu mendapatkan informasi kontak si lawan bicara. Memberimu kesempatan untuk mengontak lagi di masa depan. Ingat, untuk membangun relasi yang bermakna, satu pertemuan saja tidak cukup. Menunjukkan bahwa kamu orang yang perhatian dan mau membantu orang lain. Ini adalah sifat yang akan membuat orang lain menghormatimu. Dalam proses memberi manfaat itu, kamu akan mengenal lawan bicaramu lebih mendalam, dan pada akhirnya akan terjalin relasi yang kuat di antara kalian.
      Saat pertama kali mencoba menerapkan Super-Connector, mungkin kamu masih akan kaku dan terbata-bata. Tapi seiring pengalaman, sikap “mendahulukan kepentingan orang lain” ini akan tertanam dalam dirimu secara natural. Dengan tidak berusaha menonjolkan dirimu, kamu justru akan menjadi lebih menonjol. Selamat mencoba!
    • By c0d1ng
      Data center ini dahulu digunakan sebagai bunker anti nuklir pada masa perang dingin Data center ini dapat bertahan dari sebuah serangan bom atom, sekedar mengingatkan bahwa sebuah bom atom memiliki daya rusak lebih besar dari 50 megaton (50 juta ton TNT)   Menggunakan tenaga listrik yang dihasilkan dari dua mesin disel Maybach MTU yang memproduksi 1,5 megawatt listrik. Mesin ini sebenarnya didisain untuk kapal selam, dan hanya beberapa orang di perusahaan pionen yang dapat menjalankannya.  Terletak 30 meter di bawah lapisan granit yang berada tepat di bawah Stockholm , Pionen memiliki luas 1.110 meter persegi. Akses internet dengan redundasi tiga lapis, jaringan itu terbuat dari serat optik melalui tiga jalur yang berbeda di bawah gunung. Pionen merupakan salah satu tempat dengan koneksi internet terbaik di Eropa Utara. Pionen berisikan NOC yang mengontrol lima dari data center yang dimiliki Bahnhof, salah satu ISP terbesar di Swedia. Fasilitas tersebut juga berfungsi sebagai tempat hosting colocation jadi apabila ingin, Anda dapat menempatkan server Anda di situ (saya yakin harganya tidak murah)  Lingkungan kerja Pionen dilengkapi dengan rumah kaca, air terjun, akuarium air asin sebesar 2.600 liter dan sinar matahari buatan untuk menjaga kenyamanan karyawan 15 karyawan senior bekerja full time di Pionen Berikut gallerynya ndral:









    • By c0d1ng
      LinkedIn memperkenalkan data center pertamanya di luar Amerika Serikat, yakni di Singapura, dengan luas lebih dari 2.000 meter persegi. Data center terbaru ini merupakan satu dari enam data center yang dimiliki LinkedIn secara global.
      Sejauh ini, LinkedIn telah menginvestasikan dana sebesar SG$80 juta (sekitar Rp778 miliar) untuk data center itu, yang diharapkan mampu memperkaya pengalaman pengguna LinkedIn yang terus bertumbuh di wilayah Asia Pasifik, termasuk meningkatkan kecepatan dan akses terhadap layanan LinkedIn.
      Sejak Januari 2013, jumlah anggota LinkedIn di Asia Pasifik bertumbuh lebih dari dua kali lipat hingga mencapai lebih dari 85 juta anggota hingga akhir 2015. Angka ini mencakup lebih dari 16 juta anggota di Asia Tenggara dengan lebih dari 5 juta anggota berada di Indonesia. Selama periode yang sama, pendapatan LinkedIn di Asia Tenggara meningkat lebih dari 3 kali lipat.
      Data center terbaru di Singapura tersebut akan dimanfaatkan untuk mengelola berbagai akses dan trafik LinkedIn yang berasal dari wilayah Asia Pasifik serta akan membantu mengelola satu per tiga trafik LinkedIn secara global.
      Selain itu, data center ini juga akan melengkapi kebutuhan penyimpanan dan pemrosesan LinkedIn yang terus bertumbuh mencapai 34% pada tahun ini.
      “Asia Pasifik merupakan wilayah dengan pertumbuhan jumlah anggota LinkedIn di luar Amerika Serikat. Kami terus berinvestasi untuk memastikan pengguna mendapatkan pengalaman dan pelayanan terbaik, seiring dengan berkembangnya bisnis kami di wilayah ini,” kata Olivier Legrand (Managing Director of LinkedIn in Asia Pacific).
      “Dengan membangun data center yang dekat dengan para pengguna dan klien di wilayah ini, kami terus berupaya untuk menyediakan layanan yang lebih cepat dan andal. Selain itu, kami ingin berpartisipasi aktif untuk memfasilitasi berbagai kesempatan ekonomi di ASEAN, termasuk Indonesia, Singapura, dan Malaysia.” pungkas Legrand.
      LinkedIn bekerja sama dengan Singapore Economic Development Board (EDB) sebagai upaya untuk menancapkan eksistensinya di wilayah ini melalui Singapura, termasuk salah satunya adalah pembangunan data center. Hal ini dilakukan untuk mendukung visi EDB yang ingin menjadikan Singapura sebagai pusat digital di Asia.
    • By qbonk

      Raksasa Internet Google berencana membangun pusat data baru yang berlokasi di Tennessee, Amerika Serikat pada awal 2016.
      Tidak tanggung-tanggung, Google menginvestasikan Rp 8,19 triliun untuk membangun fasilitas itu. Rencananya seluruh proses pembangunan bakal rampung dalam waktu dua tahun ke depan.
      Data center yang akan dibangun ini menjadi pusat data kelima belas milik Google, dan bakal beroperasi layaknya pusat data yang lain. Di sini Google akan menyokong jaringan Internet di mana seluruh informasi akan disimpan dan diakses oleh pengguna Google.
      “Keamanan data adalah hal yang sangatlah penting. Satu dari tiap 10 pekerja di sini akan memiliki peran untuk mendukung keamanan,” tegas Ron Bailey, wakil presiden Business development with The Greater Jackson County Chamber of Commerce in Scottsboro, Alabama.
      Awal 2015 lalu Google sempat mengungkap isi salah satu pusat data mereka. Tempat yang diklaim sebagai salah satu 'otak informasi' Google ini dihiasi oleh deretan sistem komputer besar bak labirin raksasa yang membingungkan. 

      Ruangan yang juga dihiasi oelh pemandangan untaian kabel berwarna-warni inilah yang akan menjadi tempat pemprosesan permintaan pencarian internet dari orang-orang di seluruh dunia.
      Sistem-sistem komputer ini menjalankan lebih dari 100 ribu server yang memiliki cangkupan ke seluruh dunia dan saling berinteraksi dengan kecepatan super cepat, yaitu 10Gb/s pada jaringan 'Jupiter'.

      Untuk bisa memenuhi kebutuhan netizen dunia, Google menyadari pihaknya harus membangun sendiri fasilitas yang mumpuni.
      “10 tahun lalu, kami menyadari kami tidak bisa membeli sebuah jaringan pusat data yang bisa memenuhi kombinasi kebutuhan dari skala dan kecepatan yang kami butuhkan, maka dari itu kami membangun sendiri infrastruktur jaringan untuk perangkat keras dan perangkat lunak bagi pusat data kami, ungkap Amin Vahdat dari Google.
      Saat ini, generasi terbaru dari jaringan 'Jupiter' milik perusahaan yang didirikan oleh Larry Page dan Sergey Brin ini telah mengalami meningkatkan kapasitasnya menjadi 100 kali lebih efektif, dengan menyalurkan lebih dari satu petabit/detik dari total bandwidth bitesection.

      Data center terbaru milik Gogle ini akan membantu mengatur lalu lintas informasi netizen di seluruh dunia, bersama dengan fasilitas lainnya yang berada di Singapura, Taiwan, Finlandia, Belanda, Irlandia, Belgia, dan tentunya Amerika Serikat. 
      Google ingin menjaga performanya sebagai perusahaan yang terkenal sebagai analisis 'Big Data' dan dikenal memiliki infrastruktur dengan kecepatan dan performa yang bisa diandalkan.
      “Dengan mempunyai infrastruktur komputer yang terdistribusi secara luar biasa nantinya kami dapat menyediakan jaringan 'berkelas dunia' yang bisa menghubungkan server bersama.” kata Vahdat.
    • By davidbo
      IBM mengumumkan bermitra dengan Xilinx untuk meningkatkan kinerja server berbasis prosesor Power. Kemitraan ini merupakan salah satu dari serangkaian upaya OpenPower yang melisensikan desain Power untuk digunakan oleh perusahaan lain sejak tahun lalu.

      Melalui Open Power, para pihak ketiga dapat membuat server menggunakan prosesor IBM Power.  Salah satunya adalah Penguin Computing dan E4 Computer Engineering dari Itali yang membuat komputer berkinerja tinggi menggunakan chip Power.
      Tetapi Xilinx bukanlah pembuat komputer server. Perusahaan ini mengembangkan programmable chip yang dikenal sebagai FPGA yang dapat mengakselerasi server workload. Kemitraan Xilinx dengan IBM berarti IBM maupun pihak ketiga lainnya dapat membuat server berbasis Power menggunakan chip Xilinx. Xilinx juga akan membuat software versi Power untuk pemakaian chip-nya.
      Pemakaian FPGA menjadi suatu keharusan. Alasan Intel membeli Altera tahun ini juga karena programmable processor dan akseleratornya. Begitu juga dengan ARM yang bemitra dengan Xilinx untuk mengombinasikan FPGA dengan prosesor ARM.
      Chip Xilinx akan bekerja dengan IBM CAPI (Coherent Accelerator Processor Interface) yang memberikan akses ke memory cache pada prosesor Power untuk mendongkrak kinerja sistem.
      Server berbasis Power lainnya antara lain Tyan dari Taiwan yang menggunakan GPU Nvidia dan beberapa model dari RedPower yang dijual di Cina.
×
×
  • Create New...

Important Information

We use cookies. They're not scary but some people think they are. Terms of Use & Privacy Policy