Jump to content

Fitur Utama Google Maps Dimatikan Oleh Google untuk Cegah Tentara Rusia Lacak Warga Ukraina


anon

Recommended Posts

911965832_googlemaps.thumb.jpg.81444a6e606e54a20517a21ed83c01df.jpg

Google telah menonaktifkan fitur utama Google Maps untuk membantu melindungi warga Ukraina. Informasi langsung tentang seberapa sibuk suatu tempat di Ukraina atau kondisi lalu lintas lokal, untuk sementara ini tidak ditampilkan lagi.

Perubahan ini bersifat global, jadi tidak ada seorang pun di seluruh dunia yang bisa melihat data lalu lintas di Ukraina. Demikian sebagaimana dilansir The Sun, Sabtu (5/3/2022).

Langkah yang dilakukan Google tentunya akan mempersulit siapa pun yang mencoba melacak pergerakan pasukan dan warga sipil di dalam negara yang dilanda perang tersebut.

Seperti diketahui, Google Maps memanfaatkan jaringan smartphone untuk menyediakan informasi real-time bagi pengguna. Misalnya, pengguna jalan dapat membantu Google mengetahui di mana lalu lintas padat berada.

Teknologi itu dapat memberikan informasi kepada pengguna untuk merutekan ulang perjalanan mereka. Google pun bisa sering merinci seberapa sibuk suatu perusahaan atau sebuah jaringan berjalan. 

Google Maps Bisa Dimanfaatkan Rusia

Pada hari-hari awal invasi, The Washington Post mengungkapkan bagaimana para peneliti menggunakan data tersebut untuk melacak pergerakan.

Pemblokiran dan penundaan jalan menandakan adanya eksodus dan potensi pergerakan pasukan. Tetapi beberapa orang khawatir Google Maps dapat digunakan untuk keuntungan Rusia, memberikan perincian tentang seberapa sibuknya daerah-daerah tertentu.

Google mengatakan kepada Reuters bahwa mereka telah berkonsultasi dengan sejumlah sumber, termasuk 'otoritas regional', sebelum membuat keputusan.

Ukraina telah melakukan perlawanan sengit terhadap invasi Rusia. Ibu kota Kyiv masih bertahan meskipun pasukan berat Rusia berupaya untuk menerobos.

Pengguna internet telah didesak untuk tidak mengungkapkan pergerakan pasukan Ukraina di media sosial.

Sikap Perusahaan Teknologi

 

Sementara itu, sejumlah perusahaan teknologi telah menindak Rusia dalam beberapa hari terakhir. Facebook, Google, dan Twitter telah membatasi semua iklan di Rusia atas invasi Ukraina.

YouTube hingga saat ini memblokir beberapa channel media pemerintah Rusia untuk mengambil keuntungan dari iklan. Google juga mengumumkan bahwa mereka akan "menjeda" Layanan Iklan Google untuk media pemerintah Rusia.

Perusahaan induk Facebook, Meta, baru-baru ini mengungkapkan bahwa mereka telah menemukan jaringan peretas yang menargetkan warga Ukraina.

Meta kemudian menutup belasan akun Facebook palsu yang dibuat sebagai bagian dari kampanye Rusia.

Link to comment
Share on other sites

Join the conversation

You can post now and register later. If you have an account, sign in now to post with your account.

Guest
Reply to this topic...

×   Pasted as rich text.   Restore formatting

  Only 75 emoji are allowed.

×   Your link has been automatically embedded.   Display as a link instead

×   Your previous content has been restored.   Clear editor

×   You cannot paste images directly. Upload or insert images from URL.

Loading...
×
×
  • Create New...