Jump to content

Riset: 35% Ibu di Indonesia Menggunakan OVO


ohshit

Recommended Posts

ovo.thumb.jpg.dc35c1ba8b69ece6b636ea0ec47a13b7.jpg

Riset The Asian Parent Group menunjukkan, 35% ibu di Indonesia menggunakan OVO. Mayoritas dari mereka merupakan milenial dan bekerja.

Laporan bertajuk Digital Mum Survey 2021 itu berdasarkan survei terhadap 670 responden di beberapa kota besar di Indonesia. Head of Corporate Communications OVO Harumi Supit menilai, ini merupakan hasil dari penerapan ekosistem terbuka.

“Ini sebagai upaya dalam memastikan konsumen dapat menggunakan OVO di berbagai tempat baik di mal, warung, e-commerce, dan beragam mitra penjual (merchant),” kata Harumi dalam keterangan pers, Senin malam (9/8).

Ia menyampaikan, berdasarkan survei internal beberapa waktu lalu, OVO mencatat bahwa 7 dari 10 ibu kesulitan mengelola keuangan keluarga. Selain itu, hanya satu dari 10 ibu yang benar-benar mencatat keuangan selama pandemi Covid-19.

Riset itu juga menunjukkan, hanya tiga dari 10 ibu yang mengalokasikan dana untuk asuransi. Bahkan, hanya 8% yang menganggap investasi sebagai prioritas dalam pengelolaan keuangan keluarga.

Untuk menyasar lebih banyak ibu-ibu, startup teknologi finansial (fintech) itu berfokus pada inovasi dan memperluas akses layanan keuangan. Salah satu caranya, menyediakan layanan asuransi dan investasi.

“Kami terus melakukan berbagai cara untuk beradaptasi dengan segala situasi, seperti perkembangan teknologi dan layanan finansial yang lebih luas demi memenuhi kebutuhan pengguna yang terus berkembang,” kata dia.

OVO memiliki lebih dari satu juta merchant. Selain itu, tersedia di lebih dari 426 kota dan kabupaten.

Fintech bernuansa ungu itu didukung oleh Grab dan Tokopedia. Namun Tokopedia bergabung dengan Gojek, yang juga memiliki GoPay.

image.thumb.png.9b1e772f475329bb7c47d5d8a30740ef.png

Namun perusahaan venture building asal Singapura Momentum Works menilai, merger Gojek dan Tokopedia menjadi GoTo menjadi berkah tersembunyi bagi OVO. Sebab, fintech ini bisa berfokus mengembangkan ekosistem sendiri.

“Secara strategis, GoTo seharusnya diuntungkan jika mempertahankan saham di GoPay dan OVO,” kata tim Momentum Works dikutip dari situs web, pada Juni lalu (29/6). DealStreetAsia sebelumnya melaporkan bahwa Tokopedia mempunyai 36,1% saham di induk OVO, Bumi Cakrawala Perkasa.

Lalu, co-founder Tokopedia Leontinus Alpha Edison dan William Tanuwijaya memiliki 5% melalui PT Wahana Innovasi Lestari yang diakuisisi dari Grab pada Februari 2020. Sedangkan Grab Inc menguasai 39,2% saham di induk OVO.

Momentum Works menilai, OVO akan mengubah langkah prioritas yang dianggap kurang bersaing, lalu mengonsolidasikan promosi. “Itu akan membantu OVO, dengan catatan. Tapi ini bukan poin utama,” kata tim Momentum Works.

Kuncinya yakni OVO secara strategis akan bisa lebih fokus dalam mengembangkan ekosistem sendiri, terlepas dari apakah Grab mengambil alih saham di GoTo atau tidak.

Momentum Works menilai, ekosistem OVO relatif komprehensif. “Dibandingkan dengan dompet yang disematkan, OVO sebagai aplikasi independen, memiliki lebih banyak kemiripan dengan Alipay,” kata tim.

Hal itu memberi OVO kapasitas untuk menjadi aplikasi super (superapp) di sektor keuangan dengan sendirinya.

Link to comment
Share on other sites

Join the conversation

You can post now and register later. If you have an account, sign in now to post with your account.

Guest
Reply to this topic...

×   Pasted as rich text.   Restore formatting

  Only 75 emoji are allowed.

×   Your link has been automatically embedded.   Display as a link instead

×   Your previous content has been restored.   Clear editor

×   You cannot paste images directly. Upload or insert images from URL.

Loading...
×
×
  • Create New...