Jump to content

Garuda Indonesia Pastikan Hak Karyawan Tetap Terpenuhi Meskipun Kena PHK


Recommended Posts

banner-fleet-2-new.thumb.jpg.2430b1a825874511b3146692c0db7fb1.jpg

Garuda Indonesia memutuskan untuk melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) kepada pilot-pilotnya di tengah kondisi bisnis yang sedang tertatih akibat pandemi Corona.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menyatakan, meskipun perusahaan pelat merah melakukan PHK, pihaknya memastikan hak-hak karyawan tetap terpenuhi dengan baik. Adapun, PHK dilakukan karena adanya penyelesaian kontrak kerja lebih awal.

"Melalui penyelesaian kontrak tersebut, Garuda Indonesia tetap memenuhi kewajibannya atas hak-hak penerbang sesuai masa kontrak yang berlaku," kata Irfan dalam keterangannya, Selasa (2/6/2020).

Irfan melanjutkan, kebijakan PHK tersebut merupakan upaya perusahaan untuk menyelaraskan supply & demand operasional penerbangan yang saat ini terdampak signifikan imbas pandemi Covid-19.

"Kebijakan tersebut dilakukan dengan pertimbangan yang matang dengan tetap memperhatikan hak-hak dari pegawai yang kontraknya diselesaikan lebih awal," jelasnya.

Demi Bertahan

Meskipun berat, namun Irfan yakin, Garuda Indonesia akan terus bertahan menghalau dampak pandemi dan dapat beroperasi normal seperti sedia kala.

"Ini keputusan berat yang harus kami ambil. Namun demikian, kami yakin Garuda Indonesia akan dapat terus bertahan dan kondisi operasional Perusahaan akan terus membaik dan kembali kondusif sehingga mampu melewati masa yang sangat menantang bagi industri penerbangan saat ini," tutupnya.

 

Link to post
Share on other sites

Join the conversation

You can post now and register later. If you have an account, sign in now to post with your account.

Guest
Reply to this topic...

×   Pasted as rich text.   Restore formatting

  Only 75 emoji are allowed.

×   Your link has been automatically embedded.   Display as a link instead

×   Your previous content has been restored.   Clear editor

×   You cannot paste images directly. Upload or insert images from URL.

Loading...
  • Similar Content

    • By BisaJadi
      PT Garuda Indonesia (Persero) memutuskan untuk melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dengan menyelesaikan lebih awal atas kontrak kerja pegawai dengan profesi penerbang dalam status hubungan kerja waktu tertentu.
      Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menjelaskan, keputusan ini diambil menjadi bagian dari upaya perusahaan dalam menjaga operasional perusahaan tetap baik.
      "Ini keputusan berat yang harus kami ambil. Namun demikian, kami yakin Garuda Indonesia akan dapat terus bertahan dan kondisi operasional Perusahaan akan terus membaik dan kembali kondusif sehingga mampu melewati masa yang sangat menantang bagi industri penerbangan saat ini," kata Irfan dalam keterangannya, Selasa (2/6/2020).
      Irfan menegaskan, melalui penyelesaian kontrak tersebut, Garuda Indonesia tetap memenuhi kewajibannya atas hak-hak penerbang sesuai masa kontrak yang berlaku.
      "Adapun kebijakan tersebut dilakukan sebagai langkah berkelanjutan yang perlu ditempuh dalam upaya menyelaraskan supply & demand operasional penerbangan yang saat ini terdampak signifikan imbas pandemi COVID-19," tambah dia.

      800 Karyawan Kontrak Dirumahkan selama 3 Bulan
      Maskapai penerbangan Garuda Indonesia mulai merumahkan 800 karyawan kontrak, mulai Kamis 14 Mei 2020 selama 3 bulan ke depan.
      Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menyatakan, keputusan merumahkan karyawan dengan status PKWT tersebut merupakan upaya lanjutan agar perusahaan tetap terjaga ditengah kondisi operasional penerbangan yang belum kembali normal sebagai dampak pandemi.
      "Kebijakan tersebut dilakukan dengan pertimbangan yang matang dengan memperhatikan kepentingan karyawan maupun perusahaan dan dilakukan dalam rangka menghindari dilakukannya PHK. Disamping itu, implementasi kebijakan ini juga telah melalui kesepakatan dan diskusi dua arah antara karyawan dan perusahaan,” papar Irfan dalam keterangan resmi, Minggu (17/5/2020).
      Adapun, kebijakan ini bersifat sementara yang akan terus dikaji dan evaluasi secara berkala sejalan dengan kondisi perusahaan dan peningkatan operasional penerbangan.
      Selama periode tersebut, lanjut Irfan, karyawan yang dirumahkan tetap mendapatkan hak kepegawaian berupa asuransi kesehatan maupun tunjangan hari raya yang sebelumnya telah dibayarkan.
      "Kebijakan ini merupakan keputusan berat yang harus diambil dengan pertimbangan mendalam terkait aktifitas operasional penerbangan yang belum sepenuhnya normal. Namun demikian, kami meyakini Garuda Indonesia akan dapat terus bertahan melewati masa yang sangat menantang bagi industri penerbangan saat ini," jelasnya.
      Garuda Indonesia Putar Otak
      Pesawat Garuda Indonesia terparkir di Terminal 3 bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Rabu (24/7/2019). Maskapai penerbangan Garuda Indonesia mengeluarkan kebijakan terbaru terkait pengambilan gambar ataupun video di dalam pesawat oleh penumpang ataupun awak kabin. (Liputan6.com/Angga Yuniar)
      Sebelumnya Garuda Indonesia telah melaksanakan sejumlah upaya strategis berkelanjutan dalam memastikan keberlangsungan bisnis perusahaan melalui renegosiasi sewa pesawat, restrukturisasi network, efisiensi biaya produksi dan termasuk penyesuain gaji jajaran komisaris, direksi hingga staf secara proporsional serta tidak memberikan THR kepada Direksi dan Komisaris.
       
    • By black_zombie
      Direktur Utama Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan, Agus Susanto mengungkap besaran gaji dari pilot Lion Air JT-610 yang jatuh di perairan Karawang sebesar Rp3,7 juta per bulan. Sementara Co-Pilot sebesar Rp 20 juta.
      "Kemudian gaji pramugari sebesar Rp3,6 juta hingga Rp3,9 juta," kata Agus, Rabu (31/10). Agus memastikan, angka itu merupakan besaran gaji yang dilaporkan Lion Air kepada instansinya. 
      Pilot yang menerbangkan pesawat Lion Air JT-610 berasal dari India bernama Bhavye Suneja. Pihak Lion Air mengklaim Bhavye berpengalaman dengan jam terbang 6.000 jam.
      BPJS Ketenagakerjaan, kata dia, akan membayar besaran uang manfaat sesuai dengan slip gaji yang dilaporkan perusahaan. Artinya, sesuai dengan ketentuan, uang kematian diberikan senilai 48 x Rp3 juta, yakni sebesar Rp177 juta.
      Agus tak menutup kemungkinan ada praktik perusahaan memainkan angka upah karyawan dalam pelaporan ke BPJS Ketenagakerjaan. Praktik ini kerap dilakukan, kata Agus, untuk menekan beban keuangan perusahaan. Agus pun tak menampik, jika laporan gaji sebagaimana aslinya, tentu besaran uang manfaat akan lebih dari angka tersebut.
      "Karena perusahaan menanggung beban biaya premi dari setiap pegawai. Besarannya 5,7 persen dari upah yang diterima setiap bulan," ujarnya menegaskan.
      Agus mengatakan pihaknya sudah meminta Lion Air melakukan perbaikan data terkait upah yang diterima oleh setiap karyawannya. Secara bertahap, hal ini dilakukan pihak Lion Air. Namun, belum semua data diperbaiki.
      Sebelumnya, Pesawat dengan nomor penerbangan JT-610 milik Lion Air jatuh di perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat, pada Senin (29/10). 
      Pesawat tersebut terbang dari Bandara Soekarno Hatta, Banten pukul 06.10 WIB untuk menuju Pangkal Pinang. Namun pada pukul 06.33 WIB, pesawat dilaporkan hilang kontak.
      Pesawat sempat meminta kembali ke landasan sebelum akhirnya hilang dari radar. Pesawat diketahui membawa total 189 orang yang terdiri atas 178 penumpang dewasa, satu anak, dan dua bayi, serta delapan awak kabin. 
    • By Supraman
      Di dalam dunia film, B’timers bisa menyaksikan sejumlah artis Hollywood berteleportasi, menghilang, apalagi menerbangkan pesawat. Namun, bagaimana bila di dunia nyata sejumlah artis tersebut memang mampu menjadi seorang pilot? Siapa saja mereka? Berikut ulasannya.
      Gisele Bundchen

      Model cantik asal Brazil ini juga tak hanya bisa melenggak-lenggok di atas cat-walk, lho. Supermodel ini lolos kualifikasi pilot pada tahun 2009, bersamaan dengan pekerjaannya sebagai duta lingkungan PBB. Ia terlibat dalam program untuk menemukan sumber bahan bakar alternatif bahan bakar jet.
      Tom Cruise

      Tak hanya mampu membius penggemarnya dengan ketampanan, Tom Cruise juga punya bakat menerbangkan pesawat. Ia mulai mengantongi surat izin terbang sejak tahun 1994. Ia juga menjadi pilot pada sejumlah maskapai penerbangan milikinya, termasuk Gulfstream GIV, penerbangan jet pribadi.
      Clint Eastwood

      Pria yang pernah bermain sebagai Frabkie Dunn di film “Million Dollar Baby”, Clint Eastwood juga telah menjadi seorang pilot selama lebih dari 30 tahun. Ia mulai melakukan penerbangannya di tahun 1980-an.
      Angelina Jolie

      Siapa yang meragukan kemampuan akting Jolie dalam membintangi sederet film action maupun sci-fi? Namun, tak disangka bahwa Jolie sebenarnya telah mulai menerbangkan pesawat sejak tahun 2004 dan beberapa waktu lalu ia juga menerbangkan helikopter Cirrus SR22 yang bermesin tunggal.
      Morgan Freeman

      Aktor sekaligus sutradara ternama asal Amerika, Morgan Freeman ini juga ternyata sangat multi talenta. Pemenang piala Oscar ini mulai mendapatkan ijin menerbangkan pesawat pribadinya di usia ke 65. Ia juga memiliki sejumlah penerbangan pribadi, salah satunya adalah Cessna 414.
      John Travolta

      Penyanyi,  penari, sekaligus pemain film John Travolta juga merangkap pekerjaan sebagai seorang pilot. Ia memiliki penerbangan bernama Qantas Ambasador Travolta dengan lima pesawat jet yang dikepalai oleh dirinya sendiri. Bahkan, ia juga telah melakukan penerbangan sejauh 1,4 mil.
      See? Banyak sekali aktor dan artis Hollywood yang  punya skill mengagumkan di luar kehidupan mereka sebagai public figure, ya!
    • By qbonk
      Pilot bernama Tekad Purna Agniamartanto yang diduga mabuk saat akan menerbangkan pesawat dari Bandara Juanda ke Bandara Soekarno-Hatta, diketahui sempat mendapatkan pendidikan pilot di Australia.
      Hal ini bisa dilihat dari akun facebook Tekad. Di akun tersebut, Tekad menuliskan kalau dia sempat mengenyam pendidikan di bidang penerbangan, di Moorabin Aviation Services dan Australian National Airline College. Kedua lembaga tersebut berada di Australia.
      Tekad Purna merupakan Kapten Pilot Citilink QG 800 rute Jakarta-Surabaya. Pesawat tersebut harusnya terbang pada pukul 05:15 WIB, namun akibat Tekad Purna yang telat datang karena diduga mabuk, pesawat tersebut baru terbang pada 06:20 WIB.
      Tekad Purna sempat menyapa penumpang pesawat melalui speaker di pesawat tersebut. Dari nada suara Tekad, penumpang menduga pilot tersebut dalam keadaan tidak prima.
      Salah satu penumpang, Hendro T. Subiyantoro, melakukan cuitan atas kondisi pilot tersebut. Dia berujar, suara pilot terdengar melantur saat memberi pengumuman melalui public announcer di dalam kabin pesawat. Akhirnya para penumpang meminta pergantian pilot.
      Adapun akibat peristiwa ini Tekad Purna dipecat oleh Citilink. Lalu hari ini, Chief Executive Officer PT Citilink Albert Burhan memutuskan mengundurkan diri dari jabatannya. Selain Albert, Direktur Operasional Citilink Hadinoto Soedigno juga ikut mengundurkan diri.
       
    • By rani
      Chief Executive Officer (CEO) PT Citilink Albert Burhan memutuskan mengundurkan diri dari jabatannya karena ulah Kapten Pilot yang bermasalah. Langkah ini diambil setelah Citilink terbentur kasus adanya pilot yang diduga mabuk sebelum penerbangan dari Surabaya ke Jakarta pada 28 Desember 2016.
      "Melihat perkembangan semua ini dan dampak yang telah diberikan dari masalah ini, saya merasa bertanggungjawab atas hal ini," kata Albert di kantor Citilink, Menara Citicon, Slipi, Jakarta Barat, Jumat (30/12/2016).
      Namun selain Albert, Direktur Operasional Citilink Hadinoto Soedigno juga ikut mengundurkan diri. "Saya dan Pak Hadinoto mengaku permohonan untuk mengundurkan diri dari Citilink," ujarnya.
      Menurut Albert keputusan itu telah dipikirkannya secara matang sejak masalah ini mencuat. Dia juga mengatakan telah memberitahukan hal ini kepada pemegang saham secara lisan. Namun keterangan soal pengunduran diri secara tertulis akan segera dia kirimkan.
      "Keputusan itu mungkin bisa memberikan hal yang lebih baik kepada Citilink ke depanya," ucapnya.
      Sementara Vice President Corporate Communication Citilink, Benny S Butar Butar mengatakan keputusan Albert itu telah menunjukkan beratnya beban kerja dan standar keselamatan yang dilaksanakan oleh maskapai penerbangan. Namun, Benny mengatakan keputusan Albert masih belum final. "Tergantung, nanti keputusan dari atasan akan menerima atau tidak," jelasnya.
      Informasi dari oke zone
×
×
  • Create New...