Jump to content
VOAIndonesia

Polisi Tangkap 7 Orang Terkait Surat Bebas Corona Palsu

Recommended Posts

coronavirus.thumb.jpg.1704f0b4822e379f2dc440e6a85e0cf0.jpg
Seorang petugas kesehatan (kiri) mengambil sampel darah dari seorang pengendara motor yang melanggar Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di sebuah kantor polisi di Surabaya, 3 Mei 2020. (Foto: AFP)

Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) Divisi Humas Polri, Ahmad Ramadhan mengatakan, polisi telah menangkap dua kelompok pelaku yang membuat dan menjual surat keterangan bebas corona pada Kamis (14/5). Kedua kelompok itu yaitu tiga orang yang menjual surat secara manual dan empat orang yang menjual secara online. Ketujuhnya ditangkap polisi di Kelurahan Gilimanuk, Kecamatan Melaya, Kabupaten Jembrana, Bali dan telah ditetapkan sebagai tersangka.

"Modus para pelaku adalah memanfaatkan surat edaran nomor 4 Tahun 2020 tentang kriteria pembatasan perjalanan orang dalam rangka percepatan penanganan Covid-19 dengan membuat dan menjual surat keterangan kesehatan yang palsu kepada para pengguna Pelabuhan Gilimanuk dan dijual secara manual," jelas Ahmad Ramadhan dalam konferensi pers online, Jumat (15/5).

Ahmad menambahkan pelaku ingin mengambil keuntungan dengan menjual surat keterangan bebas Covid-19 seharga Rp100 ribu hingga Rp300 ribu per lembar. Polisi menjerat pelaku dengan Pasal 263 KUHP dan atau Pasal 268 KUHP dengan ancaman pidana enam tahun penjara.

Sementara untuk penawaran surat bebas corona yang sempat beredar di Tokopedia saat ini sedang ditangani Direktorat Siber Bareskrim Mabes Polri. Ia mengimbau warga untuk tidak membeli surat keterangan bebas palsu karena dapat berujung pada pelanggaran hukum pidana.

"Polri sudah menginstruksikan kepada seluruh jajaran, khususnya personel yang bertugas di check point dan pos pantau PSBB agar melaksanakan tugas lebih ketat dan teliti dalam pemeriksaan surat bebas Covid-19," tambahnya.

Pantauan VOA, iklan surat bebas corona tersebut yang sempat tayang di platform digital Tokopedia pada Kamis (14/5) telah diturunkan. VOA juga menelusuri akun blogspot suratdokterindonesiaaa.blogspot.com yang menurut akun twitter @DokterPodcast, juga turut menjual surat bebas corona. Namun, akun blogspot tersebut juga telah dibekukan. Hanya, WhatsApp nomor HP yang tercantum di blogspot tersebut masih aktif hingga Jumat (15/5) pukul 01.40 WIB dini hari.

Dalam akun @DokterPodcast juga terlihat surat yang dijual seharga Rp70 ribu per lembar itu dilengkapi dengan kop bertuliskan Rumah Sakit Mitra Keluarga Gading Serpong, Kabupaten Tangerang tertanggal 9 Mei 2020.

Sementara itu, Rumah Sakit Mitra Keluarga melalui akun Instagramnya pada Kamis (14/5) menyatakan tidak pernah bekerja sama dengan orang yang memperjualbelikan surat keterangan bebas Covid-19. RS Mitra Keluarga mengancam akan menempuh jalur hukum jika masih ada orang yang mengatasnamakan atau menggunakan atribut Mitra keluarga, termasuk penggunaan kop surat tanpa seizin mereka.

"Kami mohon agar para pihak yang menyalahgunakan kop surat Mitra Keluarga dan/atau mengatasnamakan Mitra Keluarga untuk keperluan tersebut di atas, agar segera mencabut dan/atau menghentikan perbuatan tersebut dalam waktu sesegera mungkin," tulis RS Mitra Keluarga dalam akun Instagram, Kamis (4/5). [sm/ab]

Share this post


Link to post
Share on other sites

Join the conversation

You can post now and register later. If you have an account, sign in now to post with your account.

Guest
Reply to this topic...

×   Pasted as rich text.   Restore formatting

  Only 75 emoji are allowed.

×   Your link has been automatically embedded.   Display as a link instead

×   Your previous content has been restored.   Clear editor

×   You cannot paste images directly. Upload or insert images from URL.

Loading...

  • Similar Content

    • By VOAIndonesia
      Suasana di salah satu pusat belanja di Tokyo, Jepang, 14 Mei 2020.
      Jepang berencana mencabut situasi darurat untuk tiga prefektur lagi sementara jumlah kasus baru virus corona telah berkurang.
      Menteri Ekonomi Yasutoshi Nishimura, Kamis (21/5) di Tokyo mengatakan sekelompok pakar telah menyetujui rencana untuk mencabut situasi darurat yang diberlakukan untuk prefektur di bagian barat Jepang, Kyoto, Osaka dan Hyogo.
      Ketiga kawasan itu termasuk di antara tujuh prefektur, termasuk Tokyo, yang pertama-tama ditetapkan berada dalam situasi darurat bulan lalu oleh PM Shinzo Abe, karena khawatir wabah virus corona akan membuat sistem layanan kesehatan Jepang kewalahan. Perdana menteri sempat sebentar menetapkan situasi itu untuk seluruh wilayah Jepang.
      Tokyo dan empat prefektur lainnya, termasuk pulau Hokkaido di bagian utara Jepang, akan tetap berada dalam situasi darurat.
      Wabah Covid-19 telah mendorong ekonomi Jepang memasuki resesi untuk pertama kalinya sejak 2015, karena produk domestik brutonya menyusut 3,4 persen per tahun pada kuartal pertama 2020, menyusul kontraksi pada kuartal terakhir 2019.
      Bukti lain mengenai pukulan finansial muncul hari Kamis. Kementerian keuangan merilis data yang menunjukkan ekspor Jepang merosot 21,9 persen bulan lalu, penurunan terbesar sejak krisis finansial global 2008.
      Dampak virus corona bagi Jepang ringan saja dibandingkan dengan di berbagai penjuru dunia, dengan 16 ribu lebih kasus terkonfirmasi, termasuk 700 kematian akibat virus corona. [uh/ab]
    • By VOAIndonesia
      Para pekerja mengenakan baju pelindung bersiap memakamkan jenazah pasien virus corona (Covid-19) di pemakaman yang disediakan oleh pemkot Surabaya, 16 Mei 2020. (Foto: Reuters)
      Petugas medis, dokter dan perawat, adalah salah satu korban pandemi virus corona. Senin (18/5), seorang perawat di Rumah Sakit Royal Surabaya meninggal dunia karena terpapar virus mematikan itu. Ironisnya ia meninggal dalam kondisi hamil empat bulan.
      Isak tangis teman-teman Ari Puspita Sari tak tertahan lagi ketika melihat perawat RS Royal Surabaya ini dipindahkan ke ruangan intensif lain. Ari, yang berusia 26 tahun, meninggal bersama janin berusia empat bulan yang dikandungnya setelah menjalani perawatan intensif selama satu pekan. Kepergiannya meninggalkan duka mendalam tidak saja bagi warga Surabaya, tetapi juga Indonesia.
      Presiden Joko Widodo menyampaikan duka cita mendalam atas kepergian Ari dan petugas medis lain dalam upaya melawan pandemi virus corona ini.
      “Saya sungguh-sungguh berduka cita yang dalam untuk kepergian Ari, dokter dan tenaga medis lain, serta orang-orang yang berada di garis terdepan penanganan pandemi Covid-19 yang telah menjadi korban penularan virus ini. Semoga mereka semua mendapatkan pahala yang setimpal di sisi Allah SWT, dan keluarga yang ditinggalkan diberiNya kekuatan dan kesabaran,” tulis Presiden di akun Instagramnya.
      Jokowi kembali menggarisbawahi pentingnya semua orang disiplin mematuhi anjuran dan protokol kesehatan demi memutus rantai penularan Covid-19.
      Juru bicara RS Royal Surabaya, Dewa Nyoman, sebagaimana dikutip sejumlah media lokal, menegaskan bahwa Ari Puspita Sari bukan perawat khusus yang menangani pasien corona.Tim dinas kesehatan masih melacak penyebab tertularnya Ari.
      Ada Standar Petugas Medis untuk Corona
      Ketua Gugus Kuratif Jawa Timur, dr. Joni Wahyuhadi, memastikan bahwa pemerintah telah mengeluarkan standar tentang petugas medis yang diperbolehkan melakukan pekerjaan yang bersentuhan dengan pasien corona. Joni Wahyuhadi menegaskan para petugas medis yang berisiko tinggi, tidak diperkenankan ikut terlibat dalam pelayanan pasien corona.

      Para petugas medis bersantai usai mengambil sampell darah dari warga saat tes cepat Covid-19 di Surabaya, 13 Mei 2020. (Foto: AFP)
      Dr. Joni memaparkan mereka yang termasuk berisiko tinggi tertular dan berakibat kecacatan atau kematian, antara lain orang berpenyakit kronis, penderita diabetes, hipertensi, asma, penayakit imun, gangguan imunitas dan orang tua.
      “Jadi kalau di RSUD Dr. Soetomo itu yang berusia 60 ya cuti. Hamil memang disarankan cuti, karena orang hamil itu terjadi perubahan metabolisme, dan rentan terhadap infeksi. Dua-duanya, ibu dan bayinya,” kata Joni Wahyuhadi
      Data Pasien Bantu Lindungi Petugas Medis
      Banyaknya petugas medis, baik dokter maupun perawat yang meninggal dunia akibat corona, juga menjadi sorotan Ikatan Dokter Indonesia (IDI), yang menilai sudah saatnya menggandakan upaya mencegah perebakan virus corona untuk menurunkan beban pada tenaga dan fasilitas kesehatan.
      Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Wilayah Jawa Timur, dr. Sutrisno, mengatakan pengelolaan data dan informasi yang baik, memudahkan identifikasi jenis pasien dan sekaligus melindungi tenaga kesehatan dari kemungkinan tertular virus corona akibat tidak jujurnya pasien dalam memberikan data.
      Bila data itu dikelola menjadi sebuah sistem, kata Sutrisno, petugas medis bisa melakukan pelacakan dan melakukan tindakan terhadap orang-orang yang sudah terkonfirmasi positif Covid-19, kontak denganorang tanpa gejala (OTG) maupun merek yang pernah menjalani tes.
      “Mereka yang ODP (orang dalam pemantauan) ringan, PDP (pasien dalam pengawasan) ringan itu masih bisa jalan-jalan kemana-mana. Maka dengan pengelolaan data yang bagus, otomatis itu akan membuat tenaga kesehatan, faskes itu mendapatkan informasi dan akan memperkecil kemungkinan terpapar mereka-mereka (pasien) yang tidak jujur,” jelas dokter Sutrisno.

      Pelaksanaan rapid test di salah satu rumah sakit di Surabaya (Foto: Humas Pemprov Jatim).
      Sutrisno menambahkan, rumah sakit atau fasilitas kesehatan juga harus lebih meningkatkan pelayanan dan fasilitasnya, untuk melindungi tenaga kesehatan dan pasien yang ada di rumah sakit. Termasuk pelaksanaan prosedur pelayanan pasien corona dan pemakaian alat pelindung diri (APD) sesuai standar.
      Selain itu, tambah Sutrisno, tempat atau laboratorium penyelenggara tes PCR (polymerase chain reaction) atau TCM (tes cepat molekuler) mesti diperbanyak, agar hasil yang diperoleh dapat lebih sesuai waktu terkini.
      Perawat Khawatir akan Keamanan Diri
      Meninggalnya para tenaga kesehatan, termasuk perawat RS Royal Surabaya, Ari Puspita Sari, menjadi duka dan keprihatinan Cecilia Eka, sejawat perawat yang lain.
      Cecilia yang ikut menangani pasien corona di salah satu rumah sakit swasta di Surabaya ini, menyesalkan masih ada petugas medis di rumah sakit rujukan corona yang meninggal akibat tertular dari pasien yang sedang dirawat. Padahal kata Cecilia, prosedur dan pengamanan diri telah dilakukan secara ketat dan sesuai standar.
      Menurutnya risiko penularan terjadi karena pasien kurang terbuka tentang riwayat kesehatan dan riwayat kontak dengan orang yang tertular virus corona. Cecilia juga menyayangkan masih banyak masyarakat yang menganggap sepele virus corona, sehingga tidak melindungi diri dengan baik. Hal itu mengakibatkan banyak orang lain termasuk tenaga kesehatan ikut tertular.
      “Kita memang sudah rapat jaga kondisi, dengan kondisi-kondisi tertentu. Pada titik-titik tertentu kami pasti capek, dalam kondisi capek seperti itu apakah tidak mungkin kita tertular, mungkin sekali. Tapi apa yang diperbuat masyarakat, tidak ada timbal-baliknya ke kami,” ujar Cecilia kepada VOA.
      “Rasanya itu kami itu seperti sesuatu yang patut dikorbankan, yo wes (ya sudah) itu profesimu lakonono (jalanilah) seperti itu. Jangan menganggap seperti itu. Kami yang berjibaku di depan ini lho, apakah tidak pernah dipikirkan,” ungkap Cecilia.
      Abaikan PSBB
      Selain itu, Cecilia juga menyesalkan sikap pemerintah yang tidak tegas dalam membuat kebijakan penanganan corona. Salah satunya dengan penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang tidak tegas, terutama di Surabaya.
      Banyak tempat perbelanjaan yang dibuka, pasar-pasar dipenuhi pengunjung, dan masyarakat masih tidak peduli terhadap upaya pencegahan untuk menurunkan angka kasus corona.
      “Jadi, mal-mal di buka, pasar-pasar sampai seperti itu bergerombol. Mau berapa kali lipat kita itu menerima pasien-pasien yang sudah positi-positif, kondisi jelek-jelek. Sekarang kalau memangnya habitnya masyarakat tidak bisa diubah, kami kalau di garda depan ini kewalahan, terus siapa yang mau merawat?” ujar Cecilia.
      Sampai 19 Mei 2020, jumlah kasus positif corona di Jawa Timur mencapai 2.372, dan tertinggi kedua di Indonesia setelah DKI Jakarta. [pr/em/ft]
       
    • By purwa_weheb
      Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto mengatakan masyarakat harus tetap tinggal di rumah, menghindari bepergian, dan tidak mudik sebagai cara mencegah diri tertular atau menularkan virus korona. “Tetap tinggal di rumah, karena kita tidak pernah tahu siapa orang di luar rumah yang membawa virus,” pria yang akrab disapa Yuri di Kantor BNPB, Jakarta, Sabtu (25/4).
      Yuri menuturkan banyak sekali orang tanpa gangguan atau gejala membawa virus penyebab Covid-19 di dalam tubuhnya. Mereka sama sekali tidak memiliki keluhan sakit.
      Dikarenakan ketidakmampuan diri dalam mengenali orang-orang tanpa gejala secara kasat mata, dia menyarankan masyarakat untuk tetap tinggal di rumah. Sebisa mungkin menghindari kontak atau bertemu langsung dengan orang lain selama pandemi Covid-19.
      “Kita tidak bisa membedakan orang-orang seperti ini dengan mata biasa. Oleh karena itu, jangan bepergian, jangan mudik,” ungkapnya.
      Dengan diam di rumah, menjaga jarak, tidak bepergian, dan tidak mudik, setidaknya upaya ini dapat melindungi diri agar tidak tertular Covid-19 atau menularkan penyakit itu ke orang lain. “Kita harus memastikan kita tidak tertular atau malah mungkin kita yang menjadi sumber, (jadi) kita tidak menularkan ke orang lain,” tuturnya.
      Saat bepergian, potensi penularan Covid-19 akan meningkat. Penularan bisa saja terjadi di manapun seperti saat berada di dalam kendaraan umum, terminal, stasiun, bandara, tempat peristirahatan (rest area) dan toilet umum sepanjang perjalanan.
      “Mungkin dan akan sangat mungkin kita akan bertemu dan terpaksa kontak dekat dengan orang lain yang tanpa gejala atau orang yang gejalanya sangat ringan di perjalanan,” ujarnya.
      Ketika sampai di rumah atau kampung halaman, maka yang dikhawatirkan adalah virus yang didapat saat perjalanan menyebar ke anggota keluarga di rumah atau di kampung halaman.
    • By purwa_weheb
      Penularan virus Korona jenis baru di dunia terjadi dengan begitu super cepat. Bayangkan saja, sejak Desember 2019 sampai saat ini, terhitung dalam waktu 5 bulan saja virus ini sudah bisa menginfeksi lebih dari 3,5 juta orang di dunia. Padahal awal mula virus ini ditemukan sejak Desember 2019 di Wuhan, Tiongkok.
      Juru Bicara Pemerintah Untuk Covid-19 Achmad Yurianto memberikan evaluasi perjalanan perkembangan virus Korona jenis baru di dunia hingga akhirnya masuk ke tanah air. Indonesua secara resmi mengumumkan kasus itu pada awal Maret 2020. Dan hanya berlangsung 2 bulan, virus pernapasan ini sudah menginfeksi 11.192 orang hingga Minggu (3/5).
      “Sejak pertengahan Desember semua negara di dunia telah diingatkan dengan virus baru dari Tiongkok. Sejak saat itu negara-negara di dunia secara serempak telah perketat dan memperkuat karantina di pintu-pintu masuk negara masing-masing,” kata Yurianto dalam konferensi pers, Minggu (3/5).
      Segera setelah itu, Tiongkok langsung melakukan lockdown atau penguncian pada Wuhan. Sejumlah negara juga menutup jalur penerbangan langsung dari Tiongkok. Serta memperketat pintu masuk orang-orang yang dari daratan Tiongkok dan negara lain yang terdampak.
      “Dan kalau ingat, Indonesia juga sempat pulangkan WNI dari Wuhan ke Natuna lalu para ABK dari Jepang ke Indonesia dan lainnya. Lalu kami perketat pintu-pintu masuk bandara dan perbatasan untuk mencegah masuknya virus ke tanah air,” katanya.
      Namun perjalanan perkembangan virus bermutasi dengan cepat. Yurianto menjelaskan virus itu sejak awal mulanya di Wuhan menunjukkan gejala yang parah. Penderitanya pasti merasakan demam, batuk, dan sesak napas. Maka setiap orang dengan mudah terdeteksi.
      “Kita sampai menggunakan alat thermal scan di bandara dan pelabuhan untuk mengukur suhu tubuh siapapun yang masuk ke negara kita,” paparnya.
      Tapi seiring berjalannya waktu, virus itu menjadi berkembang seolah lebih ringan bahkan tanpa gejala. Sehingga seseorang tak bisa lagi dideteksi dari suhu tubuhnya. Orang tanpa gejala semakin banyak dan membawa virus.
      “Perkembangan waktu demi waktu Badan Kesehatan Dunia WHO mengamati orang yang terkena Covid-19 tampakkan perubahan gejalanya. Tak lagi dengan panas tinggi, batuk dengan sesak. Banyak covid tanpa gejala atau dengan gejala ringan sehingga tampak tak sakit,” jelasnya.
      “Diyakini para ahli ada perubahan cepat atau mutasi perubahan virusnya,” tambah Yurianto.
      Maka dalam waktu singkat semua warga dunia terinfeksi. Makanya akhirnya WHO menyatakan Covid-19 sebagai pandemi. Dan seluruh warga dunia wajib memakai masker, bukan hanya yang sakit saja.
      “Dengan cepat semua negara menyelamatkan warga negara masing-masing. Pemerintah kita juga menyatakan penyakit ini sebagai kedaruratan kesehatan di masyarakat. Sudah dinyatakan sebagai bencana nasional sejak awal. Maka semua aktivitas kehidupan harus memahami cara penularan dan cara bahayanya dan mampu melaksanaan upaya memutus rantai penularannya,” tutup Yurianto.
×
×
  • Create New...