Jump to content
c0d1ng

Jangan Ajak Kucing Anda Mendengarkan Musik. Kenapa?

Recommended Posts

post-100-0-57395600-1428102733_thumb.jpg

 

Jangan salah anggapan bahwa kucing kesayangan anda akan nyaman jika bersama-sama anda menikmati musik. Karena faktanya, musik yang digemari manusia ternyata tidak berpengaruh bagi kucing.

 

Riset yang dilakukan Universitas of Wisconsin­Madison menunjukkan kucing tidak peduli akan musik apa pun yang digemari manusia, entah keroncong, klasik, jazz, ataupun rock alternatif. Hewan itu memiliki selera sendiri soal musik akibat faktor sistem pendengaran yang berbeda.

 

Studi yang dimuat dalam jurnal daring Applied Animal Behaviour Science, Februari lalu, tersebut menunjukkan reaksi kucing berubah saat mendengar musik yang dibuat khusus untuk mereka. Jenis musik ini bakal terdengar aneh di telinga manusia. Beberapa sampel musik bagi kucing dibuat berdasarkan tempo dengkuran, nada, atau suara yang dibuat saat hewan itu merawat anaknya.

 

"Kami tak meniru suara kucing. Kami berusaha membuat musik dengan nada dan tempo yang menarik bagi kucing," kata pemimpin riset, Charles Snowdon, seperti ditulis laman universitas.

 

Para peneliti membuat musik kucing dengan mengevaluasi konteks sistem indra pendengaran binatang itu. Kucing ternyata membuat dan mengenali suara satu oktaf lebih tinggi daripada yang diketahui manusia. "Sangat penting untuk mendapatkan nada yang tepat, lalu membuat musik dengan tempo yang menarik perhatian mereka," kata Snowdon, profesor bidang psikologi.

 

Dalam uji coba tersebut, Snowdon dan koleganya, Megan Savage, memainkan lagu di sebuah tempat penampungan yang memiliki 47 ekor kucing.

 

Ada empat sampel lagu, yaitu dua musik klasik dan dua "lagu kucing" ciptaan komposer Universitas Maryland, David Teie. Reaksi kucing yang membuat dengkuran, mendekati pelantang, lalu menggosokkan badannya dinilai sebagai perilaku positif.

 

Adapun perilaku kucing yang mendesis keras, melengkungkan tubuh, dan menegakkan seluruh rambut tubuhnya digolongkan sebagai reaksi negatif. Kucing ternyata berlaku lebih positif terhadap "lagu kucing" ketimbang musik klasik. Respons mereka terhadap "lagu kucing" muncul setelah 110 detik, lebih cepat ketimbang terhadap musik klasik, yang rata­rata setelah 171 detik.

 

Respons lambat tersebut menggambarkan mereka tak tertarik pada musik klasik manusia . "Sebagian kucing butuh waktu lebih lama untuk bangun dan menyadari apa yang terjadi. Beberapa bahkan langsung pergi dari ruangan," kata Snowdon.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Join the conversation

You can post now and register later. If you have an account, sign in now to post with your account.

Guest
Reply to this topic...

×   Pasted as rich text.   Restore formatting

  Only 75 emoji are allowed.

×   Your link has been automatically embedded.   Display as a link instead

×   Your previous content has been restored.   Clear editor

×   You cannot paste images directly. Upload or insert images from URL.

Loading...

×
×
  • Create New...

Important Information

We use cookies. They're not scary but some people think they are. Terms of Use & Privacy Policy