Jump to content

SBY Sebut Intelijen Error, Jokowi-JK Menanggapi


Recommended Posts

Jokowi-JK.jpg

Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono angkat bicara karena dicurigai sebagai salah satu pihak yang menggerakkan demonstrasi pada Jumat, 4 November besok. SBY pun menilai munculnya informasi tersebut karena adanya kesalahan intelijen dalam memberikan informasi.

Presiden Jokowi pun akhirnya buka suara terkait pernyataan tersebut. Pria yang biasa disapa Jokowi menilai kesalahan itu sebagai hal yang wajar.

"Ya namanya manusia, kadang bisa benar, kadang bisa enggak bener. Bisa error, bisa enggak error," ujar Jokowi saat memberi pernyataan pers di Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis (3/11/2016).

Menyambung apa yang disampaikan Jokowi, Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) yang juga hadir dalam kesempatan itu mengatakan apa yang disampaikan oleh intelijen bukanlah soal salah atau benar.  

"Itu kan informasi dan analisis," ujar JK.

Ia pun menganggap pernyataan SBY merupakan analisis pribadi yang sangat mungkin berbeda dengan apa yang diyakini oleh pemerintah.

"Info kan beda-beda, yang ditangkap Pak SBY beda dan analisis kita beda. Itu biasa," ucap dia. 

SBY Sebut Intelijen Error

SBY sebelumnya menyayangkan adanya tudingan yang menuduh seseorang atau kalangan partai politik sebagai pihak yang mendanai aksi unjuk rasa 4 November.

"‎Fitnah lebih kejam dari pembunuhan, I tell you," kata SBY di kediamannya, Puri Cikeas, Bogor, Jawa Barat, Rabu, 2 November 2016.

Selain itu, dia juga menilai tuduhan seperti itu sama saja menghina rakyat yang akan melakukan demo 4 November. ‎Sebab, masyarakat yang akan demonstrasi nanti bukan rakyat bayaran.

Urusan hati nurani, kata dia, tidak ada yang bisa mempengaruhi dengan uang.

"Sekali lagi, karena saya mengetahui, mudah-mudahan yang saya dengar itu tidak benar, kalau ada analisis intelijen, sumber-sumber kepolisian bahwa ada pihak ini gerakkan, partai politik ini punya kepentingan gerakkan unjuk rasa itu," kata dia.

"Saudara-saudara, berbahaya jika di sebuah negara ada intelijen ‎failure, intelijen error," ujar SBY.

Link to post
Share on other sites

Join the conversation

You can post now and register later. If you have an account, sign in now to post with your account.

Guest
Reply to this topic...

×   Pasted as rich text.   Restore formatting

  Only 75 emoji are allowed.

×   Your link has been automatically embedded.   Display as a link instead

×   Your previous content has been restored.   Clear editor

×   You cannot paste images directly. Upload or insert images from URL.

Loading...
  • Similar Content

    • By BisaJadi
      Adamas Belva Syah Devara atau akrab dikenal Belva Devara, akhirnya mundur dari jabatan Staf Khusus Presiden Republik Indonesia pada Selasa, 21 April 2020. Belva memang jadi sorotan publik, karena perusahaannya Ruang Guru menjadi mitra pemerintah untuk memberi pendampingan kepada para pengangguran melalui program kartu pra kerja.
      “Saya sampaikan informasi terkait pengunduran diri saya sebagai Staf Khusus Presiden,” kata Belva melalui surat terbuka yang diunggah ke instagram.
      Menurut dia, pengunduran diri tersebut sudah disampaikan dalam bentuk surat kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) tertanggal 15 April 2020, dan disampaikan langsung kepada Presiden Jokowi pada 17 April 2020.
       
    • By VOAIndonesia
      Presiden Joko Widodo dan Putra Mahkota Abu Dhabi Mohamed bin Zayed, mengadakan pertemuan bilateral di Istana Qasr Al Watan, Minggu sore (12/1). (Courtesy : Setpres RI).
      Enam belas perjanjian kerjasama dalam bidang keagamaan, pendidikan, pertanian, kesehatan dan penanggulangan terorisme berhasil dicapai dalam lawatan Presiden Joko Widodo ke Abu Dhabi pekan lalu.
      Dalam pertemuan bilateral di Istana Qasr Al Watan dengan Putra Mahkota Abu Dhabi yang juga Wakil Panglima Tertinggi Angkatan Bersenjata Persatuan Emirat Arab [PEA], Mohamed bin Zayed, Minggu sore (12/1), Presiden Jokowi menyaksikan penandatanganan kerjasama di antara delegasi Indonesia dan PEA.
      Selain 16 perjanjian itu, disepakati pula 11 perjanjian bisnis dalam bidang energi, migas, petrokimia, pelabuhan, telekomunikasi, dan riset. Total nilai investasi yang disepakati mencapai 22,89 miliar dolar Amerika atau sekitar 314,9 triliun rupiah.

      Presiden Jokowi dan Pengran Mohamed bin Zayed menyaksikan pertukaran dokumen perjanjian kerjasama di Istana Qasr Al Watan, Minggu (12/1). (Courtesy : Setpres RI).
      Pernyataan pers yang diterima VOA menyatakan bahwa selain kerjasama ekonomi, Presiden Jokowi juga ingin menjadikan Persatuan Emirat Arab PEA sebagai mitra dalam pendidikan Islam yang modern, moderat dan penuh toleran. “Hal ini sangat penting artinya bagi upaya mencegah ekstremisme dan terorisme,” ujar presiden.
      Harapan serupa disampaikan Putra Mahkota Mohamed bin Zayed yang menggarisbawahi Islam sebagai agama perdamaian. “Islam tidak pernah mengajarkan terorisme. Islam selalu mengedepankan kedamaian,” tegasnya. Ia juga memuji Indonesia sebagai negara dengan jumlah penduduk Muslim terbesar di dunia, dan mengatakan “Islam di Indonesia dapat menjadi contoh Islam yang damai.”

      Presiden Joko Widodo berjabat tangan dengan Putra Mahkota Abu Dhabi Mohamed bin Zayed usai pertemuan bilateral di Istana Qasr Al Watan, Minggu sore (12/1). (Courtesy : Setpres RI).
      Selain menandatangani perjanjian kerjasama, Jokowi juga melihat kemungkinan pembentukan “Indonesian Sovereign Wealth Fund,” yaitu semacam dana abadi untuk mengatur dana publik dan menginvestasikannya ke aset-aset yang luas dan beragam untuk mendapatkan manfaat yang lebih besar.
    • By Iqbal_Maulana
      Beredar kabar capres Prabowo Subianto telah bertemu Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Bali beberapa waktu lalu. Pertemuan Jokowi-Prabowo itu juga disebut-sebut dihadiri Hasyim Djojohadikusumo.
      Kepala Staf Kepresidenan (KSP) Moeldoko belum mengetahui informasi tersebut. Meski demikian, ia membenarkan bahwa selama ini Jokowi memang ingin bertemu dengan Prabowo yang menjadi pesaingnya di Pilpres 2019 tersebut.
      "Yang perlu kita catat, dari awal Pak Jokowi sudah menginginkan adanya pertemuan," kata Moeldoko di Gedung Bina Graha, Jakarta, Kamis (20/6/2019).
      Moeldoko juga belum mengetahui secara persis bagaimana informasi terbaru soal rencana pertemuan Jokowi-Prabowo. Bahkan, kata dia, rencana pertemuan tersebut belum ada titik terang.
      Mantan Panglima TNI itu juga belum bersedia komentar apakah selama ini yang menjadi komunikator antara Jokowi ke Prabowo merupakan Kepala BIN Jendral (Purn) Budi Gunawan.
      "Ya sementara substansinya kita belum tahu dan intinya bahwa upaya mencukupi untuk bisa bertemu dengan beliau kan sangat kuat. Itu," tandasnya.
      Seperti diketahui, capres Jokowi berkali-kali menyampaikan keinginannya bertemu dengan Prabowo Subianto usai kontestasi Pilpres 2019. Namun, keinginan Jokowi tersebut ibrat gayung yang tak bersambut.
      Jokowi telah mengutus Menko Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan yang merupakan senior Prabowo di Kopassus namun pertemuan yang direncanakan di rumah makan Jepang itu gagal.
      Selanjutnya, Jokowi kembali mengutus Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) untuk menjembatani pertemuannya dengan Prabowo. Kendati Prabowo telah bertemu JK, namun tak ada sinyal bahwa capres nomor 02 itu akan menerima Jokowi dalam waktu dekat.
      Di sisi lain, Prabowo memastikan bahwa akan menemui seterunya di Pilpres dalam dua kali pesta demokrasi tersebut. Mantan Danjen Kopassus itu bersedia menemui Jokowi guna mendinginkan tensi politik. Namun, kata dia, pertemuan itu akan ada waktunya.
      "Nanti kita lihat. Semua ada waktunya," ucap Prabowo kala melayat ke kediaman SBY di Puri Cikeas, Bogor, Senin 3 Juni 2019.
    • By Hernawan
      Jenazah Ani Yudhoyono akan diterbangkan malam ini, Sabtu (1/6) ke Tanah Air melalui Bandar Udara Halim Perdanakusumah, Jakarta Timur. Dijadwalkan, jenazah tiba pada pukul 20.30 WIB.
      Sekjen Partai Demokrat Hinca Panjaitan melalui akun Twitter-nya @hincapandjaitanmenginformasikan, jenazah diterbangkan pukul 19.30 waktu Singapura menggunakan Pesawat C-130 Hercules.
      "Kita kehilangan sosok wanita serta seorang ibu yg menginspirasi negeri ini. Selamat jalan ibu Ani Yudhoyono. Keluarga besar @PDemokrat serta bangsa ini begitu berduka. Malam ini beliau diterbangkan ke Tanah air untuk dilaksanakan pemakaman pada 2 Juni 2019. #SelamatJalanBuAni," tulis Hinca.
      Kepala Dinas Penerangan TNI AU Marsekal Pertama, Fajar Adiyanto, membenarkan hal tersebut.
      "Memang ada perubahan. Awalnya besok pagi tapi rupanya dimajukan dan malam ini sekitar pukul 20.30 WIB akan tiba di Halim selanjutnya ada upacara penerimaan secara militer sekitar 15 menit sebelum diberangkatkan ke Cikeas," kata Fajar. 
    • By Males
      Mantan Ibu Negara Ani Yudhoyono menghembuskan napas terakhir dalam perawatan di National University Hospital, Singapura, pada Sabtu 1 Juni 2019.
      Kondisi istri mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono tersebut memburuk sejak beberapa hari terakhir dan harus dirawat di ruang ICU, sebelum meninggal dunia siang ini.
      Sekadar diketahui, Ani Yudhoyono dirawat di Singapura sejak Sabtu 9 Februari 2019 akibat sakit kanker darah yang dideritanya.
×
×
  • Create New...