Jump to content
  • Kemerdekaan indonesia 74
  • Kemerdekaan indonesia 74
  • Kemerdekaan indonesia 74
Sign in to follow this  
Guest News

NIMA, Teknologi Detektor Gluten dalam Makanan

Recommended Posts

Guest News

Ada belasan juta warga AS yang menderita alergi makanan yang biasanya was-was bila mereka memesan makanan di restoran. Sekarang tidak lagi bagi penderita intoleransi gluten, dengan adanya teknologi mudah dibawa kemana-mana yang bisa mendeteksi gluten.

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

Join the conversation

You can post now and register later. If you have an account, sign in now to post with your account.

Guest
Reply to this topic...

×   Pasted as rich text.   Restore formatting

  Only 75 emoji are allowed.

×   Your link has been automatically embedded.   Display as a link instead

×   Your previous content has been restored.   Clear editor

×   You cannot paste images directly. Upload or insert images from URL.

Loading...
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By qbonk
      Belimbing adalah buah tropis yang memiliki rasa menyegarkan. Dibalik rasa dan bentuknya yang unik, ternyata banyak manfaat buah belimbing yang bisa didapatkan tubuh. Apa saja khasiat buah belimbing yang bisa diperoleh?
      Berikut adalah beberapa manfaat belimbing yang harus Anda tahu, antara lain:
      Anfi-inflamasi
      Manfaat buah belimbing yang pertama adalah mengurangi risiko terkena peradangan dari radikal bebas. Hal ini karena belimbing mengandung zat antioksidan flavonoid. Selain itu, khasiat buah belimbing lainnya adalah kemampuannya untuk membantu proses pengeluaran racun dalam tubuh berkat kandungan vitamin C nya.
      Alhasil, Anda pun akan lebih baik dalam melawan peradangan yang bisa memengaruhi kesehatan pembuluh darah, tulang, atau bahkan di tingkat sel dan jaringan tubuh.
      2. Sehat untuk jantung
      Manfaat buah belimbing yang tidak disangka adalah kemampuannya menjaga kesehatan jantung. Kandungan kalium dan natrium pada belimbing dipercaya membantu menjaga tekanan darah tetap normal.
      Selain itu, fungsi otot tubuh layaknya otot pada jantung juga akan didukung oleh kandungan natrium dan juga magnesium. Alhasil, jantung akan semakin terjaga kesehatannya.
      3. Anti-kanker
      Karena kandungan antioksidan yang tinggi, manfaat belimbing yang bisa didapatkan tubuh adalah melawan berbagai  macam radikal bebas dan zat karsinogenik pada tubuh. Rutin mengonsumsi belimbing juga diyakini akan menurunkan risiko terkena kanker usus besar dengan signifikan.
      4. Kesehatan kulit
      Tidak hanya mampu mengeluarkan racun, kandungan antioksidan pada belimbing juga dipercaya bisa berimbas pada kulit. Efek positifnya, kulit menjadi lebih sehat, lebih lembap dan mencegah munculnya jerawat hingga keriput.
      5. Membantu produksi ASI
      Bagi ibu yang kesulitan memberikan ASI pada anaknya, tak ada salahnya untuk mengonsumsi buah belimbing. Manfaat buah belimbing ternyata dapat membantu ibu memproduksi ASI setelah melalui proses persalinan. Sejumlah gizi baik yang ada di dalam belimbing di antaranya: kalori, karbohidrat, mineral, kalsium dan zat besi.
      6. Menurunkan kolesterol
      Manfaat belimbing yang satu ini sangat berguna bagi Anda yang didiagnosis memiliki kadar kolesterol dalam tubuh tinggi. Khasiat belimbing ini dipercaya dapat menjadi efek penurun kolesterol, karena bisa meningkatkan pembuangan kolesterol, asam empedu dan lipid melalui kotoran. Selain itu, serat pada buah belimbing membantu menurunkan kadar kolesterol total dalam tubuh.
      7. Menjaga kadar gula darah
      Kandungan serat dengan jumlah tinggi dalam buah belimbing membantu penyerapan glukosa dan memperlambat difusi glukosa ke dalam aliran darah. Hal ini membantu mengendalikan kadar glukosa dalam darah.
      Perlu diketahui, makanan tinggi indeks glikemik (GI) seperti nasi putih dan roti, jika dikonsumsi akan mudah menyebabkan gula darah dan kadar insulin melonjak tinggi bagi penderita diabetes. Dengan makan buah belimbing, kandungan insulin dan gula darah akan lebih lambat diserap ke dalam aliran darah.
      8. Menurunkan risiko penyakit kardiovaskular
      Mengonsumsi buah belimbing baik dalam bentuk jus atau smoothie bisa membantu menghilangkan lemak melalui kotoran, dengan demikian hal ini menurunkan risiko penyakit kardiovaskular.
      9. Mengatasi maag
      Khasiat buah belimbing lainnya bisa digunakan untuk meringankan masalah perut seperti maag. Selain itu, ekstrak daun dan buah belimbing diketahui memiliki sifat anti-ulkus karena mengandung terpenoid, flavonoid dan lendir.
      Kandungan lendir dalam buah belimbing menyediakan lapisan pada mukosa gastrointestinal, sehingga membantu menghindari kerusakan akibat gastritis (kondisi ketika lapisan lambung mengalami iritasi).
      Sementara itu, kandungan serat pada buah belimbing dapat merangsang gerak peristaltik tubuh dan dapat mencegah terkena asam lambung. Manfaat belimbing lanjutannya adalah  melancarkan masalah pencernaan seperti mencegah sembelit.
      10. Membantu penurunan berat badan
      Bagi Anda yang sedang menjalankan program penurunan berat badan, sepertinya Anda harus memasukan belimbing dalam daftar asupan yang harus dikonsumsi. Satu buah belimbing berukuran sedang terdapat 9 gram karbohidrat dan 3 gram serat makanan.
      Setelah Anda melihat banyaknya kandungan nutrisi dan manfaat belimbing bagi kesehatan tubuh, Anda juga harus tahu bahwa ada kandungan dalam buah belimbing yang harus diwaspadai yaitu kandungan asam oksalat dan karamboxin. Penderita gagal ginjal kronis harus membatasi mengonsumsi buah belimbing.
    • By Tania
      Masyarakat Indonesia tentu sudah tidak asing lagi dengan keripik singkong. Camilan bertekstur renyah ini menjadi salah satu camilan favorit, karena memiliki cita rasa gurih yang khas, dan harganya pun relatif terjangkau.
      Namun sayangnya, tidak banyak yang mengetahui bahwa keripik singkong juga dapat memicu timbulnya penyakit berbahaya jika terlalu banyak dikonsumsi. Untuk mengetahui lebih lanjut.
      Mengandung karsinogen
      Keripik singkong memang bukan camilan biasa. Makanan ini harus diolah dengan tepat untuk mencegah munculnya zat-zat kimia yang berbahaya seperti karsinogen. Pasalnya, zat kimia ini akan berubah menjadi racun ketika dipanaskan. Sementara untuk mengolah keripik singkong, Anda harus menggorengnya di dalam minyak panas. Oleh karena itu, batasi konsumsi keripik singkong untuk mencegah penyakit berbahaya.
      Kandungan garam yang tinggi
      Selain harganya yang murah, keripik singkong kerap menjadi camilan favorit karena rasanya yang gurih dan bertektur renyah. Tapi perlu Anda ketahui bahwa rasa gurih tersebut ternyata berasal dari taburan garam yang dicampurkan pada proses pengolahan. Nah, jika mengonsumsi garam terlalu banyak juga sebetulnya tidak baik untuk kesehatan tubuh karena dapat memicu timbulnya penyakit ginjal dan darah tinggi. Kadar garam yang dianjurkan dalam sehari adalah 2,3 gram, sementara keripik singkong memiliki kandungan 180 gram.
      Mengandung Lemak Trans dan Tak Jenuh
      Seperti yang telah disampaikan sebelumnya. Untuk menghasilkan keripik singkong yang renyah, pada saat proses pembuatan singkong akan digoreng dalam minyak yang panas. Proses inilah yang membuat camilan tersebut mengandung lemak trans dan lemak jenuh. Jadi jika terlalu banyak dikonsumsi, keripik singkong sejatinya akan membuat kadar kolesterol meningkat secara drastis. Di sisi lain, lemak trans dan lemak jenuh juga dapat memicu penyakit diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.
      Kandungan nutrisinya menurun
      Meski singkong memiliki kandungan nutrisi dan karbohirat yang cukup tinggi, namun karena proses pengolahannya yang digoreng dengan minyak panas, kandungan nutrisi itu cenderung menurun. Jika Anda terus mengonsumsi makanan tersebut, tentu asupan nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh tidak akan tercukupi. Dampaknya akan menyebabkan Anda kekurangan nutrisi, serta meningkatkan risiko berbagai penyakit.
    • Guest news
      By Guest news
      Sebuah toko pakaian unik dibuka di kota New York baru-baru ini, yang menawarkan pakaian netral jender. “Phluid project” menjual busana yang tidak dikategorikan berdasarkan jender, untuk siapapun dengan jender dan orientasi seksual apapun.
       
    • By paimin
      Kemajuan teknologi saat ini sudah banyak dimanfaatkan untuk memudahkan pekerjaan manusia dalam berbagai hal, tapi siapa sangka bahwa kemajuan ini juga dapat 'memudahkan' manusia untuk menemui ajalnya. 

      Ya, sebuah rancangan teknologi yang dikenal sebagai "mesin bunuh diri" baru saja dipamerkan dalam sebuah ajang pameran pemakaman di Amsterdam, Belanda. Penciptanya adalah seorang pejuang eutanasia asal Australia, Philip Nitschke, yang dibantu seorang perancang asal Belanda, Alexander Bannink. 

      Rancangan mesin yang dinamai 'Sarco' singkatan dari sarkofagus ini, sangat kontroversial karena memungkinkan penggunanya untuk bunuh diri yang dalam banyak pandangan dilarang. 

      Desain pod atau tabung berada di atas sebuah penyangga yang akan menjadi tempat terakhir manusia yang ingin mengakhiri hidupnya. 

      Cara kerja mesin sangat sederhana. Mesin ini memiliki sebuah tombol yang jika ditekan akan mengeluarkan gas nitrogen yang akan secara langsung 'membunuh' orang di dalamnya. 

      “Orang yang ingin mengakhiri hidupnya cukup menekan tombol dan kapsul yang ditempatinya akan diisi dengan nitrogen. Ia akan merasa sedikit pusing tetapi kemudian akan cepat kehilangan kesadaran dan mati,” kata Nitschke, seperti dikutip dari The Guardian. 

      Lebih lanjut, Nitschke mengatakan bahwa Sarco adalah alat "yang disediakan untuk orang-orang yang mengakhiri hidupnya." 

      Dalam pameran di Amsterdam tersebut, Nitschke dan Bannink memberikan kesempatan kepada para pengunjung untuk merasakan sensasi menggunakan "mesin bunuh diri" ciptaannya menggunakan kacamata virtual reality. 

      Nitschke mengatakan ia bertujuan membangun pod yang berfungsi penuh sebelum akhir tahun. Setelah itu, desain mesin ini akan ditempatkan secara online sebagai dokumen terbuka bagi orang-orang untuk mengunduhnya. 

      "Itu berarti siapa saja yang ingin membangun mesin ini dapat mengunduh dan mencetak 3D perangkat mereka sendiri," kata Nitschke. 
      Ketika ditanya tentang kontroversi seputar eutanasia dan rintangan hukum, Nitschke percaya bahwa memilih untuk mati adalah hak asasi manusia. 

      “Saya percaya itu adalah hak asasi manusia yang fundamental untuk memilih kapan harus mati. Ini bukan hanya beberapa hak istimewa medis untuk orang yang sangat sakit. Jika Anda memiliki karunia hidup yang berharga, Anda harus dapat memberikan hadiah itu pada saat Anda memutuskannya,” ungkapnya.

    • By paimin
      NASA telah mengirim sampel sperma manusia dan banteng ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (International Space Station/ISS) untuk diteliti. 

      Lembaga antariksa milik pemerintah Amerika Serikat ini ingin mengetahui potensi pembuahan yang mungkin terjadi pada mamalia saat berada di ruang hampa alias gravitasi nol. 

      Misi pengiriman sperma beku yang dijuluki Micro-11 itu diterbangkan ke ISS menggunakan kapsul Dragon dengan dorongan roket Falcon 9 buatan SpaceX. Peluncuran berlangsung di Cape Canaveral Air Force, Florida, Amerika Serikat, dua minggu lalu. 

      Setelah mencairkan sampel, astronot di ISS akan mengaktifkan sperma tersebut menggunakan ramuan kimia unik. Pergerakan sperma akan dimonitor dan difilmkan dengan saksama saat "berenang" dan menyatu dengan sel telur. 

      Usai fase awal selesai, sampel akan dicampur dengan pengawet dan kemudian dikirim kembali ke Bumi, tempat eksperimen diselesaikan. 

      "Berdasarkan percobaan sebelumnya, kurangnya gravitasi mampu mengurangi mobilitas sperma," kata Fathi Karouia, ilmuwan utama proyek Micro-11 NASA, seperti dikutip dari Space Daily, Kamis (12/4/2018). 

      Salah satu eksperimen yang dinyatakan berhasil adalah ketika NASA membuktikan bahwa sperma tikus bisa bertahan hidup selama sembilan bulan di angkasa luar. Sperma itu kemudian dikembalikan ke Bumi dan digunakan untuk reproduksi tikus. 

      "Penelitian ini sejalan dengan penyelidikan lain pada sampel organisme berbeda, yang telah menunjukkan bahwa mikrogravitasi memicu regenerasi sel," imbuh Karouia. 

      Sperma banteng dipilih untuk penelitian ini karena pola gerakannya mirip dengan sperma manusia. Oleh karena itu, sperma banteng digunakan sebagai kontrol kualitas yang nantinya akan dibandingkan dengan sperma manusia. 

      "Kami belum tahu bagaimana misi luar angkasa ini dapat memengaruhi kesehatan reproduktif manusia. Investigasi tersebut akan menjadi langkah awal untuk memahami reproduksi dalam gravitasi rendah," tulis NASA dalam sebuah pernyataan. 
      Ini bukanlah kali pertama sel sperma dikirimkan ke angkasa luar. Sebelumnya pada 1988, Badan Antariksa Eropa (European Space Agency/ESA) pernah mengirimkan sperma banteng. Selain itu, NASA juga pernah mengirimkan sperma bulu babi.
      Sumber: https://id.crowdvoice.com/posts/nasa-kirim-sperma-manusia-ke-angkasa-luar-untuk-apa-2KtK

×
×
  • Create New...

Important Information

We use cookies. They're not scary but some people think they are. Terms of Use & Privacy Policy