Jump to content
  • Similar Content

    • By eunike_grace
      Gangguan bipolar adalah suatu bentuk gangguan psikiatri, dimana suasana hati seseorang berfluktuasi antara keadaan energi tinggi (disebut juga episode manik/mania) dan depresif secara ekstrim. Gangguan bipolar adalah kondisi serius, yang sangat berpotensi mempengaruhi baik kualitas hidup maupun karir seseorang. Kondisi mania umumnya termanifestasi dengan gejala sulit tidur (kadang selama berhari-hari) disertai halusinasi, psikosis, delusi, atau kemarahan paranoid.
      Apa itu Gangguan Bipolar?
      Gangguan bipolar adalah penyakit kompleks yang kemungkinan berasal dari kombinasi faktor genetik dan non-genetik. Orang dengan Bipolar dapat mengalami periode dimana suasana hati dan energinya normal. Tingkat keparahan saat periode terjadinya gangguan dapat berkisar dari sangat ringan hingga ekstrim, dan dapat terjadi secara bertahap atau tiba-tiba dalam jangka waktu beberapa hari hingga beberapa minggu.
      Seiring dengan episode manik atau depresi, pasien dengan gangguan bipolar mungkin memiliki gangguan dalam berpikir. Mereka mungkin juga memiliki distorsi persepsi dan gangguan dalam fungsi sosial.
      Apa Penyebab Gangguan Bipolar?
      Seperti halnya gangguan psikiatri lainnya, penyebab gangguan bipolar tidak diketahui. Yang diketahui adalah bahwa gangguan bipolar melibatkan disregulasi fungsi otak dan kadang-kadang memiliki komponen genetik (dapat diturunkan dalam keluarga).
      Pada Usia Berapakah Biasanya Gangguan Bipolar Didiagnosis?
      Gangguan bipolar biasanya muncul antara usia 15 dan 24 dan berlanjut sepanjang hidup. Tidak banyak kasus yang baru didiagnosis pada orang dewasa atau lansia di atas usia 65 tahun.
      Tingkat keparahan gejala bervariasi dengan tiap individu yang memiliki gangguan bipolar. Sementara beberapa orang bisa tidak merasakan gejala yang berarti, orang lain dapat mengalami gejala berat yang mengganggu kemampuan mereka untuk bekerja dan hidup normal.
      Gangguan bipolar memiliki tingkat kekambuhan yang tinggi jika tidak diobati secara optimal. Pasien dengan mania berat biasanya memerlukan rawat inap untuk menjaga mereka melakjukan perilaku berisiko. Mereka yang mengalami depresi berat juga mungkin perlu dirawat di rumah sakit agar mereka tidak bertindak berdasarkan idealisme bunuh diri atau gejala psikotik (delusi, halusinasi, pemikiran tidak teratur) mereka.
      Sekitar 90% orang dengan gangguan bipolar I, yang merupakan bentuk yang lebih serius, akan mengalami setidaknya satu periode rawat inap karena keluhan psikiatris. Dua dari tiga akan mengalami dua atau lebih periode rawat inap semasa hidup mereka.
      Apa Gejala Depresi Gangguan Bipolar?
      Gejala-gejala depresi klinis yang terlihat dengan gangguan bipolar adalah sama dengan yang terlihat pada gangguan depresi mayor dan termasuk:
      Nafsu makan berkurang dan / atau penurunan berat badan, atau makan berlebihan dan penambahan berat badan Kesulitan berkonsentrasi, mengingat, dan membuat keputusan Kelelahan, penurunan energi, “melambat” Perasaan bersalah, tidak berharga, tidak berdaya Perasaan putus asa, pesimisme Insomnia, bangun pagi, atau tidur berlebihan Kehilangan minat atau kesenangan pada hobi dan aktivitas yang pernah dinikmati, termasuk hubungan intim Gejala fisik persisten yang tidak berespons terhadap pengobatan, seperti sakit kepala, gangguan pencernaan, dan nyeri kronis Suasana hati yang terus-menerus sedih, cemas, atau “kosong” Gelisah, mudah marah Sering berpikir mengenai kematian atau bunuh diri, pernah melakukan percobaan bunuh diri Apa Tanda-Tanda Mania dalam Gangguan Bipolar? Tanda-tanda mania pada gangguan bipolar meliputi: Pikiran terputus dan sangat cepat (kalap) Keyakinan muluk Kegembiraan atau euforia yang tidak pantas Kemarahan yang tidak pantas Perilaku sosial yang tidak pantas Hasrat seksual meningkat Peningkatan kecepatan atau volume bicara Secara signifikan meningkatkan energi Penilaian yang buruk Kebutuhan tidur yang menurun karena energi tinggi Bagaimana Gangguan Bipolar Didiagnosis?
      Seperti kebanyakan gangguan psikiatri, tidak ada tes laboratorium atau metode pencitraan otak untuk mendiagnosis gangguan bipolar. Setelah melakukan pemeriksaan fisik, dokter akan mengevaluasi tanda dan gejala pribadi yang bersangkutan. Dokter Anda juga akan bertanya tentang riwayat kesehatan pribadi dan riwayat keluarganya. Tes laboratorium dapat dilakukan untuk menyingkirkan penyakit medis lain yang dapat memengaruhi suasana hati.
      Selain itu, dokter juga akan berbicara dengan anggota keluarga untuk melihat apakah mereka dapat mengidentifikasi waktu ketika orang yang bersangkutan merasa gembira dan terlalu bersemangat. Karena episode manik yang ditandai dengan kegembiraan mungkin terasa baik atau bahkan normal jika dibandingkan dengan episode depresif, seringkali sulit bagi seseorang dengan gangguan bipolar untuk mengetahui apakah suasana hatinya terlalu berfluktuasi. Mania sering memengaruhi pemikiran, penilaian, dan perilaku sosial dengan cara yang menyebabkan masalah serius dan membuat malu. Misalnya, keputusan bisnis atau keuangan yang tidak bijaksana dapat dibuat ketika seseorang berada dalam fase manik. Jadi diagnosis dini dan perawatan yang efektif sangat penting dengan gangguan bipolar.
      Bagaimana Gangguan Bipolar Diobati?
      Penting untuk diingat, perspektif terhadap obat-obatan ini hendaknya seperti perspektif kita terhadap penggunaan kacamata; tidak ada yang pernah mengatakan bahwa seseorang “mengalami ketergantungan” terhadap kacamata yang digunakan tiap hari bukan? Demikian pula dengan obat-obatan bipolar; obat-obatan tersebut digunakan setiap hari, persis seperti kacamata. Hanya bedanya, kacamata dikenakan pada wajah, sedangkan obat-oabtan bipolar diminum.
      Perawatan untuk gangguan bipolar biasanya melalui penggunaan penstabil suasana hati seperti lithium. Antikonvulsan, antipsikotik, dan benzodiazepin tertentu juga bisa digunakan untuk menstabilkan suasana hati. Kadang-kadang antidepresan diberikan dalam kombinasi dengan penstabil suasana hati untuk meningkatkan suasana hati yang depresi, meskipun antidepresan sering tidak seefektif beberapa penstabil suasana hati atau antipsikotik atipikal tertentu untuk mengobati depresi pada gangguan bipolar.
      Apa yang bisa kita lakukan?
      Seperti semua penyakit psikiatri pada umumnya, kita perlu menyadari bahwa kelainan Bipolar dapat terjadi pada siapapun tanpa terkecuali; tanpa memandang tingkat pendidikan, status ekonomi, status rohani (ya, bahkan rohaniwan sekalipun bisa mengalami Bipolar, dan itu wajar!), maupun status sosialnya. Sama pula seperti orang yang batuk pilek, patah tulang bahkan kanker, kelainan bipolar tidak ada sangkut pautnya dengan “ketahanan mental” atau “ketenangan batin”; orang dengan gangguan Bipolar memiliki respon kimiawi yang berbeda di otaknya dibanding dengan orang pada umumnya. Oleh sebab itu, kita sebaiknya tidak melabeli penderita Bipolar sebagai “orang dengan mental yang lemah” atau bahkan “cengen”; kita tidak mungkin mengatakan hal seperti “ah, tulang patahmu itu hanya karena batinmu yang tidak tenang” kepada orang yang baru mengalami kecelakaan motor kan?
    • By news
      Pasien suspect virus corona meninggal dunia. Pasien dengan inisial D (50) adalah pasien pertama terduga corona yang meninggal dunia di Indonesia pada Selasa (3/3/2020) sekitar pukul 04.00 WIB di Cianjur, Jawa Barat.
      Berdasarkan keterangan PLT Bupati Cianjur, H. Herman Suherman, D merupakan pegawai BUMN. Pasien yang merupakan warga Bekasi tersebut sudah menjalani perawatan sejak Minggu (1/3/2020).
      Informasi dari tim medis mengatakan bahwa pasien D memiliki riwayat perjalanan dari Malaysia.
      “Beliau pegawai Telkom Bekasi, sempat ke Malaysia tanggal 14 sampai 17 Februari 2020,” ujar Herman saat menemui media di lobi RSDH Cianjur, Senin (2/3/2020).
      Pada tanggal 20 Februari, yang bersangkutan mulai merasakan sakit dengan gejala demam dan batuk-batuk. Kemudian pasien mendapatkan perawatan di Rumah Sakit Mitra Keluarga Bekasi pada tanggal 22-26 Februari.
      "Belum sembuh  100%, pasien meminta pulang," tambahnya.
      Kemudian, D berkunjung ke rumah saudaranya di Kecamatan Ciranjang, Cianjur, sekaligus bermaksud untuk mencari pengobatan lain. Akan tetapi, pada Minggu 1 Maret 2020, kondisi yang bersangkutan ternyata makin menurun dan drop serta merasakan sesak nafas.
      “Beliau berusaha mencari pengobatan alternatif di Cianjur. Tapi tidak ada hasil, akhirnya yang bersangkutan dirawat di RSDH, untuk mendapatkan penanganan medis,” jelas Herman.
      Saat kondisi pasien mulai membaik, ada rencana untuk dirujuk ke Rumah Sakit Hasan Sadikin Bandung pada malam harinya. Namun, belum sempat dibawa, sudah meninggal duni pada dini hari.
      Herman menegaskan, pihak RSDH masih belum bisa memastikan apakah pasien tersebut positif terjangkit virus corona atau tidak.
      "Pihak rumah sakit masih menunggu hasil uji laboratorium yang dikirimkan ke Kementerian Kesehatan RI di Jakarta. Jadi ini masih suspect, belum tentu positif. Tapi memang beliau mengeluhkan sesak nafas,” terang Herman.
      Karena itu, Herman mengimbau masyarakat Cianjur agar tidak panik dan tidak mempercayai informasi yang tersebar di media sosial.
    • By jodang
      Bagi Anda, apa makna ciuman dengan pasangan? Ada yang mengatakan tanda cinta dan kasih sayang ke suami atau istri dan aneka alasan lainnya. Namun, jenis kelamin juga jadi aspek seseorang memaknai ciuman.
      Menurut Susan Hughes, seorang psikolog di Albright College, Pennsylvania, wanita cenderung menggunakan ciuman untuk menciptakan ikatan dengan pasangannya, serta untuk menilai potensi pria sebagai pasangan.
      Namun keadaan tersebut sangat berbeda dengan kaum pria. Menurut Susan, pria melakukan ciuman seringkali untuk meningkatkan rangsangan seksual terhadap pasangan mereka. Studi ini dipublikasikan dalam jurnal Evolutionary Psychology.
      Dalam studi tersebut, Susan dan timnya menyelidiki preferensi dan opini tentang ciuman pada lebih dari 1.000 pria dan wanita. Mereka diminta untuk memberi nilai untuk rangkaian pertanyaan pada skala 1-5.
      Hasilnya menunjukkan, baik pria maupun wanita menganggap ciuman sebagai hal yang penting bagi interaksi yang sangat intim. Mereka juga menggunakan ciuman untuk mengukur kecocokan hubungan dengan pasangan. Ciuman juga bisa menjadi faktor yang memperkuat atau memperlemah ketertarikan terhadap pasangan.
      Perbedaannya adalah wanita biasanya menganggap ciuman yang buruk sebagai pemecah kesepakatan. Sedangkan pria masih tetap menginginkan seks meskipun pasangan wanitanya adalah seorang pencium yang buruk.
    • By rani
      Bertemu dengan pria yang lebih tua dan langsung jatun cinta bukan kesalahan. Wanita mana yang tidak terpesona dengan pria yang cerdas, sukses, mapan, dan dewasa?
      Hanya saja, perbedaan usia yang terlalu jauh, membuat wanita berpikir berkali-kali untuk menjalani hubungan. Melansir dari Popsugar, Jumat (7/4/2017) berikut keuntungan berpacaran dengan pria yang lebih tua.
      Memberi kenyamanan
      Karena bersamanya begitu aman, wanita akan merasa dia sangat melindungi. Rasa damai dan tenteram membuat hubungan jadi berkualitas. Wanita tak perlu khawatir jika dia menganalisa kelemahan diri, dia tetap yakin bahwa kekasihnya unik.
      Dia tidak main-main
      Bertemu dengan pria yang sudah lebih tua, berarti bukan saatnya untuk main-main. Cara pikir dan pandangnya adalah tentang masa depan. Dia sudah tak akan main-main lagi dengan mencari wanita lain di aplikasi kencan. Baginya kini saatnya menata hubungan.
      Romantis itu penting
      Jangan terlalu khawatir bila dia tidak memposting tentang hubungan di media sosial. Pria yang usianya lebih matang akan berlaku romantis di kehidupan nyata. Dia tahu bahwa bersikap romantis lebih baik bila dilakukan bertatap mata.
    • By MariaAngeline
      Bagi Anda kaum perempuan, sebaiknya Anda menyimak ulasan artikel ini. Ketahui seberapa besar kecerdasan pasangan Anda, maka Anda dapat mengetahui seberapa besar potensi kesetiaan pria.

      Peneliti di sebuah universitas di Inggris menemukan, pria dengan IQ lebih tinggi akan lebih setia pada pasangannya dan selalu menjunjung tinggi nilai monogami dibandingkan pria lain yang IQ-nya tergolong rendah.
      Namun, dari hasil penelitian ini, hubungan antara moralitas seksual konvensional dan intelektualitas tidak tercermin pada wanita. Para peneliti tidak menemukan bukti bahwa wanita yang IQ-nya lebih tinggi memiliki sikap sama seperti pria cerdas dengan IQ tinggi.
       
×
×
  • Create New...